Ketika Mama Tumbang Karena Sakit


Halo, ada yang kangen saya gak sih?

Hadeuh, kepedean aja ya nih emak-emak. Ya salam, ternyata udah berminggu-minggu saya gak isi blog ini atau pun blog yang satunya. Gak nulis beberapa minggu aja kok kayaknya punya utang apa ya gitu, berasa dosa. Hahahah. Ya padahal blog sendiri, gak ada yang nanyain pula, ya mungkin saya udah ketergantungan posting jadi pas gak posting kok kayaknya ada yang aneh.

Eits, udah ah mukadimahnya kepanjangan.

Udah bukan rahasia umum lagi deh kayaknya, kalau jadi Mama itu gak boleh sakit. Iya apalagi sampe berminggu-minggu, sakit sehari sampai dua hari aja gak boleh, apalagi lama. 

Apa kabar kondisi rumah dan seisinya?

Total saya sakit kali ini sebenernya cukup panjang juga, hampir 3 minggu. Dan udah ke dokter 3x, dan sekarang pun masih minum obat karena kemarin baru aja ke dokter yang ketiga kalinya.

Sedih sih, kenapa gak sembuh-sembuh. Dan sedih juga karena penyakitnya kok kayak "sepele" tapi beneran bisa bikin gak bisa beraktivitas.

Pertama, kena gondongan.

Hadeuh, ini lagi penyakit yang tren banget sekarang, tapi di kalangan anak-anak biasanya, bukan kalangan Mamak Mamak macam saya.

Tapi apa daya, takdir mengatakan bahwa kemarin itu saya kena gondongan. Hmmm. Nasib, nasib.

Ke dokter pun saya rada gimana gitu, ya malu juga sih, masa udah tuwir kena gondongan. hehehe. Dan emang ini pertama kalinya saya kena gondongan seumur hidup, waktu kecil saya belum pernah kena gondongan sama sekali.

Awalnya sih gak sadar kena gondongan. Walau sebelumnya Kifah emang kena gondongan, tapi dia sih 3 hari aja langsung sembuh, gak bengkak lagi dan gak sakit lagi. Lah kenapa saya sampe 1 minggu lebih, ditambah meriang dan susah makan itu ya ampun nyiksa banget rasanya.

Gak bengkak.

Bengkaknya gak terlalu keliatan, jadi cuman kayak merasa sakit pas ngunyah makanan, dan si makanan itu langsung berubah jadi pahit. Dan selang beberapa hari, mulai lah saya demam dan nyeri diseluruh sendi. 

Bengkaknya belum keliatan juga, baru di beberapa hari kemudian munculah keanehan di wajah saya. Wajah saya kok berasa gak simetris, wkwkwkwk. Nah, mungkin ini dia yang disebut bengkak karena gondongan.

Yaudah, akhirnya saya ke dokter, karena gak kuat meriangnya sebenenrnya. Padahal emang kalau gondongan itu gak ada obatnya ya, yang penting istirahat, banyak makan, dan jangan kemana-mana karena gondongan itu penyakit MENULAR.

Bahaya, bisa nularin orang lain.

Dan jujur aja kemarin itu saya takut banget nularin Aldebaran yang masih bayi, hikz.

Tapi untung aja daya tahan tubuh Aldebaran bagus dan gak ketularan gondongan emaknya, tapi heum yang ketularan malah anak tetangga saya. Duh maafkan yaa. Mungkin lagi gak fit badannya jadi kena gondongan juga deh.

Setelah Gondongan Mereda

Gondongan beres, ternyata gak serta merta saya kembali sehat. Ada lagi kejadian yang bikin saya meriang kembali. 

Aldebaran gak bisa diem waktu ngeASI dan akhirnya emaknya luka deh karena digigit sama giginya yang baru tumbuh.

Ya Alloh, beneran rasanya tuh meriang banget, sakit sebadan-badan. ASI gak lancar keluar karena luka, dan waktu Al menyusui juga tersiksa banget, periihhhh.

Karena gak kuat, saya ke bidan dan berobat, tapi setelah seminggu gak kunjung sembuh. Hikz lagi.

Obatnya abis, meriang belum hilang, Aldebaran makin gak bisa diem. Paket komplit deh rasanya. Akhirnya saya putuskan untuk ke dokter lagi. Karena meriangnya beneran gak ilang-ilang, dan biasanya meriangnya muncul dini hari sampe pagi.

Tapi alhamdulillah, setelah 3x berobat ke dokter, hari ini sakit saya lumayan reda dan mulai bisa beraktivitas walau belum maksimal seperti biasanya.

Dan ketika Mama sakit, hal yang paling bikin gak enak adalah:

1. Gak bisa ngerjain kerjaan rumah, jelasssss. Rumah jadi terbengkalai dan gak karu-karuan bentuknya.

2. Gak bisa ngurus anak. Hadeuh ini yang paling susah buat dikerjain. Lagi meriang Al minta ASI, kakaknya pengen makan, pengen mandi, rasanya pengen nangis deh. Untungnya sih ada Mamah yang rumahnya gak jauh banget, akhirnya ngeimpor Mamah buat bantuin di rumah.

3. Abbiy jadi repot. Berhari-hari Abbiy jadi kurang tidur dan istirahat, bahkan pernah Abbiy sampe gak masuk kerja karena sayanya sakit, anak-anak ga ada yang jagain.

4. Gak produktif. Dan ini juga yang paling saya gak suka, jadi gak produktif. Banyak pekerjaan dan target saya yang keteteran, padahal banyak dan saya harus eksekusi satu-satu. Padahal bulan lalu baru aja kelas #30HariJagoBlogging saya tutup, tapi saya belum tulis reviewnya di blog dan saya juga sudah berencana membuka Batch 2.

5. Menyesal. Iya saya jadi suka nyesel karena gak jaga kondisi tubuh, kenapa gak makan teratur, gak minum vitamin atau penjaga imunitas. Padahal kalau sakit yang repot dan lieur adalah saya sendiri. 


Buat Mama-mama, jangan lupa jaga kesehatan yaa. Asli, Mama sakit tuh repotnya berlipat-lipat, apalagi kalau Mama sakit, anak sakit, ayahnya sakit, beuh ujian maha dahsyat itu mah.

Semoga yang sedang diuji sakit cepet sembuh yaaaa, dan yang sedang sehat semoga bisa terjaga terus kesehatannya. 

Amiiinnn, yaa robbal 'alamiin.



4 komentar

  1. Tetap jaga kesehatan ya Bun, dan semoga sakitnya nggak mampir-mampir lagi

    BalasHapus
  2. Kebayang sih mba rasanya.. Aku jg pusing mikirin kerjaan kantor kalo sakit. Ga enak jg krn pasti ngerepotin temen kantor. Kalo masalah rumah aku ga trlalu mikirin krn ada asisten yg bantu dan babysitter yg ambil alih anak2. Tp memang sebagai ibu kita ga bisa sakit :D. Banyak kerjaan yg bergantung ama kita :D.

    BalasHapus
  3. Cepat sembuh ya bund, doa yh sama jg buat saya 😥

    BalasHapus
  4. Kalau mama/ibu sakit, nggak hanya diri sendiri yang berantakan, anak dan rumah pun berantakan nggak ketulungan :)
    Jadi ibu memang dilarang sakit ya, kudu setrong.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)