Cerita Khitan Kifah



Cerita Khitan Kifah

Alhamdulillah, hari ini tepat 2 minggu sudah Kifah dikhitan. Oh begini ya rasanya emak-emak yang sudah melalui proses khitan anak. Hihihi. Awalnya sih biasa aja, tapi mendekati hari H kemarin, ada rasa deg-degan juga, takut Kifah batal gak mau pergi ke klinik, Kifah sakit dan rewel, atau lukanya susah sembuh.

Awalnya, Kifah dadakan banget minta dikhitan. Ga ada rencana sama sekali buat ngekhitan Kifah diliburan semester kemarin.

Tapi cerita berawal dari Kifah yang liat anak tetangga dikhitan di sunnatan masal.

Sebut saja nama anak itu adalah Arif. Hahaha emang namanya Arif deng, *Tetty tidak kreatif.

Arif ikut sunnat masal di Cibinong sebelumnya, sama sih sebenernya kayak Kifah, dadakan juga, waktu ditawarin sunnat masal ternyata Arif malah mau, kirain ayah dan ibunya Arif gak mau, tapi ternyata Arif mau. Padahal usianya baru 5 tahun.

Subuh-subuh Arif dan ayah ibunya berangkat ke Cibinong, dan siangnya Arif udah pulang ke rumah. Kifah yang lagi liburan terkaget-kaget karena ngeliat Arif pake sarung warna orens neon lewat depan rumah.

“Aku udah sunnat, aku udah sunnat.” Kata Arif kegirangan.

Kifah cuman ngeliatin aja dari balik pager sebelum nyamperin Arif ke rumahnya.

“Gak sakit, Rif?” Tanya Kifah.

“Ngga.” Jawab Arif sambil ngibas amplop putih yang tentu saja isinya adalah uang yang diterima kalau lagi sunnatan.

Via Giphy


Kifah nampaknya ‘Kabita” alias mupeng sama amplopnya khitanannya Arif.

“Mi, aku juga mau sunnat kayak Arif.” Mulai deh dia ngerengek.

Via Giphy


“Kapan?”

“Sekarang aja, Mi. Atau besok aja ke klinik sunnat.”

“Kan abbiy mau pergi dulu 3 hari ke Belitung.”

“Yah, aku mau sunnat.”

Kifah ngerengek minta sunnat, dan rengekannya itu masih saya abaikan, ya palingan itu cuman kepengen sesaat doang. Ya palingan nanti juga lupa.

Ngga Lupa dan Tetep Minta

Ternyata rengekan itu bukan rengekan sesaat, Kifah minta sunnat lagi. Padahal abbinya emang mau pergi dulu ke Belitung 3 hari. Jadi, gimana mau sunnat? Di rumah gak ada abbiy.

“Yaudah, sunnat di rumah kokong aja.” Kata Kifah.

Kokong itu adalah engkong, aka aki, aka kakeknya Kifah yang emang tinggal di rawa kalong, Gunung Sindur. Ya lumayan lah emang dari rumah kita ini.

Singkat cerita, saya kasih tau ke Kokong kalau Kifah minta disunnat, dan minta Kokong cari-cari info tentang klinik sunnat di daerah Parung atau deket rumahnya kokong.

Dan ternyata, klinik yang menerima sunnat jadwalnya penuh terus setiap hari. Karena musim liburan itu, selain banyak anak-anak yang liburan keluarga, banyak juga yang mengisi moment liburan dengan disunnat atau dikhitan.

“Paling bisa Rabu depan.” Kata Kokong.

“Yaudah, daftar aja dulu.”

Ya, saya minta Kokong daftarin aja Kifah dulu. Siapa tau emang beneran pengen disunnat, dan kalau ga jadi pun yaudah cancel aja, ga usah dateng kan.

Ternyata, hari berganti hari, niat Kifah untuk dikhitan gak surut juga. Dia bilang siap kalau seminggu lagi bakal dikhitan di klinik.

Saya juga ngehubungin abbiy yang masih di Belitung dan bilang kalau Rabu depan Kifah udah daftar buat khitan di klinik deket rumah Kokong. Tapi sih kayaknya abbiy masih belum percaya bener kalau Kifah emang mau dikhitan, dan masih kayak saya juga waktu kemarenan, paling cuman mau sekarang aja, nanti lama-lama mah lupa dan gak minta lagi.

Udahnya ngehubungin abbiy susah banget buat nyusun rencana khitan Kifah, di Belitung katanya susah sinyal, jadi kemarin tuh abbiy agak kaget pas pulang karena beneran ternyata Kifah udah daftar di klinik buat dikhitan.

Hari H

Kifah dapat jadwal khitan nomor urut pertama dong, datangnya harus jam 6 pagi di klinik. Dan kita berangkat jam 5 pagi setelah sholat subuh, dianter kakek dan nenek dari Bandung yang udah nginep sehari sebelum hari khitannya Kifah.

“Kifah masih berani?” Tanya saya sama Kifah.

“Berani.”

“Beneran?”

“Iya bener, Ummi.” Jawab Kifah.

Dengan berbaju koko merah dan sarung warna hijau Kifah datang dengan semangat 45 ke klinik. Dan ternyata udah banyak orang yang datang ke klinik, padahal belum jam 6 dan kliniknya belum buka.

Beberapa anak juga duduk antre pakai sarung dan baju koko, hahaha pasti ini pada antre sunnat juga nih. Dan ekspresi wajah mereka TEGANG SEMUA, mwahahaha jadi nahan ketawa aja saya tuh ngeliatin muka anak-anak laki-laki yang antre mau disunnatin.

Jam 6 Tengggg.

“Kifah.” Panggil resepsionis dari dalam.

Emmmm, kok jadi deg-degan yaa. Saya liat Kifah jalan dianter abbiy, Kokong, dan Kakek masuk ke dalam ruangan dokter. Saya sendiri gak masuk ke dalam karena harus pegang Aldebaran yang gak mau diem, lari-lari terus di ruang tunggu klinik.

Tiba-tiba Kakek keluar.

“Kifahnya nangis.”

Mehhh, nangis juga ternyata itu anak, dan emang saya denger dia ngejerit sekali dari dalem, lumayan kenceng suaranya.

Dan teriakan Kifah itu bikin wajah anak-anak yang lagi antre tambah pucat pasi. Waduh, Kifah bikin tegang anak orang aja nih.

Via Giphy
Setelah itu gak kedengeran suara lagi, dan 10 menit kemudain Kifah keluar dengan ekspresi wajah berseri-seri sambil megangin sarung ijonya.

“Udah, Fah?” tanya saya pensaran kan.

Kifah cuman ngangguk sambil senyum-senyum, aselik itu wajahnya keliatan bahagia banget kayak abis dapet apa gitu.

Sambil nunggu obat dari dokternya, abbiy cerita kalau Kifah tadi ngejerit karena liat jarum suntik buat anastesi.

Disuruh jangan liat ke bawah, Kifah keukeuh liat ke bawah dan akhirnya liat jarum suntik di tangan pak dokter. Jadi aja dia ngejerit dan bikin suasana di ruang tunggu jadi horror, hehehe.

Tapi setelah dapet obat, Kifah langsung pulang dengan wajah penuh kebahagiaan. Dan keliatan gak ada rasa sakit sama sekali, mungkin efek obat anastesi, jadi belum ada sakit-sakitnya dia. Jalan pun masih biasa aja.

Seminggu Setelahnya

Setelah khitan, kita semua pulang ke rumah, dan Kifah keliatan seneng banget karena BANYAK AMPLOP yang dia dapet, haha dasar bocah.

Via Giphy

Padahal amplopnya kita emang sengaja beli banyak dan diisi uang dengan nominal kecil-kecil. Itu mah akal-akalan emakanya aja supaya anaknya bahagia liat amplop putih banyak, karena ini kan khitannya dadakan, gak kepikiran juga buat bikin acara besar dan ngundang orang banyak.

Sehari setelah obat anastesi habis, awalnya saya takut tuh Kifah bakal kesakitan atau rewel, tapi karena dia minum obatnya teratur banget, lukanya kayaknya gak terlalu berasa sakit.

Di hari ketiga sempet dia jerit-jerit kesakitan sambil nangis. Awalnya saya dan abbiy mikir itu sakit luka khitannya, soalnya Kifah sampe nangis. Tapi ternyata apa saudara-saudara?
Kifah sakit perut karena NAHAN PIPISSSS.

Jadi, dia takut buat pipis ke kamar mandi, ditahan tuh pipisnya. Dan akhirnya perutnya jadi sakit deh. Tapi setelah berani pipis ke kamar mandi, dia langsung ketawa-ketawa bahagia.

“Udah gak sakit, Kif?” Tanya Abbiy.

“Ngga, hehe.” Kifah jawab cengengesan.

Adeuuuhh, dasarrr bocah.

“Jangan nahan pipis ya, Kif. Tuh jadi sakit perutnya, kirain yang sakit lukanya, udah takut aja tadi.”

Pengen jitak aja rasanya. Kifah, Kifah.


Alhamdulillah, Akhirnya Kifah Sudah ‘Bersih’

Alhamdulillah lega rasanya, Kifah udah ‘bersih’ dari kotoran dan najis. Apalagi usianya udah mau masuk 7 tahun, udah belajar sholat 5 waktu, dan insya alloh nanti sebentar lagi bakal sholat tarawih dan Idul Fitri.

*yaelah masih jauh kali, Mak.

Ya pokoknya gitu deh, awalnya saya meragukan keberanian Kifah, tapi ternyata dia beneran berani dan baik-baik saja setelahnya.

Pesan moralnya adalah:

Jangan ragukan keberanian anak, karena sesungguhnya ‘anak khitanan’ itu gak seseram yang kita bayangkan. Dan satu lagi, jangan biarkan anak ngeliat temennya abis khitanan, karena bisa jadi langsung minta dikhitan atau bisa jadi kabur karena takut ketakutan.

Hehehe.

Via Giphy


Alhamdulillah, sekarang luka Kifah udah sembuh dan udah sekolah dan ekskul Karate lagi.
Selamat ya Abang Kifah, kamu hebat sekali, berani, gak rewel dan gak ngeluh sakit. Good Boy! 

Dan PR Ummi Abbiy tinggal satu lagi nih, the next little Boy, Aldebaran cit cit cuit, Insya Alloh.


14 komentar

  1. Wah udah sunat ya, hebat. Semoga jadi anak soleh ya, kebanggan mama papa

    BalasHapus
  2. Keponakanku juga baru aja semalam di khitan, mba. Tapi usianya belum 2 tahun. Sehat selalu ya Kifah :)
    Moga nanti Aldebaran proses khitan berjalan baik

    BalasHapus
  3. Hahaha.. sebut saja namanya ade. Ade suka sama ceritanya.. Lucu banget sih, Memang kalau tentang khitan anak itu pasti banyak cerita serunya. Sama halnya dengan melahirkan anak. Ga bosen-bosennya cerita ^_^

    BalasHapus
  4. selamat ya Kifah. Semoga jadi anak soleh. Salim blm disunat nih. Ngumpulin uang dulu deh hehe.

    BalasHapus
  5. Widiiiiw kakak Kifah kipas-kipas duit saweran niih. Semoga jadi anak soleh yaaa. Anakku yang pertama sunatnya juga di sunatan masal. Nggak pake rencana apa-apa. Aku pun bahkan nggak dikasih tahu.

    Jadi sunatan masal-nya it adalah kegiatan dari pemda Kota Depok. Ibuku jadi panitianya, terus main ajak anakku aja untuk sunat. Udah gitu anakku mau aja lagi. Hahaha. Alhamdulillah nggak ada drama apa-apa saat disunat, cuma nangis sebentar aja.

    Dramanya baru dimulai pas udah di rumah. Hehehe

    BalasHapus
  6. liburan kemarin jadi ajang anak laki untuk khitan, biasanya anak-anak suka khitan karena habis itu dapat uang dan hadiah yang banyak he he

    BalasHapus
  7. Wah pinter Kifah minta sendiri.
    Kalau di tempatku anak2 sunat saat usia SMP, kalau di tempat suamiku sunatnya kyk Kifah saat masih SD piyik2 hehe :D

    BalasHapus
  8. Wah alhamdulillaah anak mb Tetty udah disunat haha dapat amplopnya banyak banget... asyik dong. Memang pas deh disunat di hari liburan anak sekolah. Biar bisa istirahat juga di tumah. Semoga lekas pulih ya nak 😊

    BalasHapus
  9. Selamat kakak Kifah... Seru ya punya anak cowo..

    BalasHapus
  10. Galpok sama yg dipegang Kifah hahaha. Anakku yg cowok sunat dan gak ada emak bpknya wkwkwk krn itu anak sunat numpang sama sepupunya huahaha. Anak kakakku disunat di rmhnya, kebetulan Kakakku dokter nah pas sunat itu anakku nginep dirmh Bu Denya itu dan ditawarinlah dia utk sunat sekalian. Eh mau bocahnya. Waktu itu umurnya 6thn dan gak nangis sama sekali. Sampai sekarang emaknya aja msh bingung huahaha

    BalasHapus
  11. pinter banget ya sudah berani minta khitan. keponakanku juga ada yang minta khitan, sama Ibunya langsung dikhitan besoknya. Katanya ngga boleh ditunda-tunda, mumpung anaknya mau.

    BalasHapus
  12. Menanti anakku minta sunat juga #padahalBaru7Bulan #plakk

    BalasHapus
  13. Menanti anakku minta sunat juga #padahalBaru7Bulan #plakk

    BalasHapus
  14. Wah, selamat ya buat Kifah, udah berhasil disunat...

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)