Karena Tidak Semua Laki-laki Bisa Mengasuh Anak


"Seneng ya punya suami yang bisa bantuin ngasuh anak."

"Wah, enak. Suami kamu emang suka sama anak kecil, beda sama suami aku yang, yaaa gitu deh."

"Papah kekinian banget sihhh, gendong anak sambil jalan bareng."


Fiuhhhh.


Keluhan-keluhan tersebut sering banget kita denger ya, Ma. Apalagi udah jadi mamak anak 2 atau 3, punya suami yang bisa setrong banget bantuin ngurus anak itu jadi anugrah terindah banget dalam hidup.

Tapi itu sih bayangan waktu sebelum nikah, punya suami yang care banget sama anak kecil. Kalau sekarang sih, yaaa gitu deh. Kadang bisa 'diandalkan' kadang nggak. Titip anak buat pergi ke kamar mandi 5 menit aja udah digedor 5 kali pintu kamar mandinya.


Suami yang lain kok bisa? Kenapa suami saya nggak ya?

Pasti banyak yang merasa gitu. Padahal menurut saya sih, Ma. Yang namanya rumput tetangga memang selalu lebih hijau kelihatannya dibanding rumput di halaman rumah kita sendiri.

*brb liat rumput di depan rumah.


Harus Disyukuri


Kalau memang Mama di rumah punya suami yang bisa banget diandalkan untuk merawat dan mengasuh si kecil, hal yang paling pertama dan utama dilakukan adalah syukuri. Gak semua suami bisa melakukan apa yang suami Mama lakukan loh.

Misal, ada suami yang telateeenn banget ganti popok anaknya, gak jijik bersihin kotorannya, dan gak kewalahan menghadapi tingkahnya.

Wah, kalau punya suami model begini, berasa punya asisten pribadi ya di rumah, antik bener, jarang yang punya.

Hehehe.


Jangan Pamer

Nah, ini kadang suka jadi bahan WAR OF THE WORLD OF THE MOTHERHOOD LIFE.


Jika memang Mama punya suami yang bisa mengasuh anak dengan baik, cukup disyukuri dalam hati saja lah, kemudian ucapkan terima kasih pada suami. 

Jangan sampai ketika sedang berkumpul di acara, atau hangout bersama keluarga saudara/teman, kita ngomong yang gak enak ketika ada istri yang kerepotan ngurus anaknya, sedang suaminya sibuk sendirian.

"Wah, suaminya cuek bener. Kalau suami saya sih senengnya ngasuh anak-anak."

Helloww, please deh. 

Jangan sampai komentar kek begitu keluar dari mulut ya. Bisa bahaya.


Lihat Sisi Lain

Jika suami memang bukan tipikal suami yang bisa mengasuh anak. Liat sisi lain dari suami. 

Ya emang sih kadang jengkelin banget kalau lagi kewalahan ngurus anak tapi suami kurang peka dan sensitif.

Tapi, sebagai seorang manusia, suami pasti punya kelebihan yang lain. Misalnya, selalu bekerja keras buat nafkahin keluarga dan gak pernah ngeluh. Itu juga wajib kita syukuri kan.


Ikhlaskan

Suami orang lain bisa banget ngasuh anak, sedang suami kita nggak. Hmmm, kalau udah kayak gini ya ikhlasin aja deh. Mau gimana lagi, kalau kita kebanyakan nuntut, kan kita juga yang jadi baper sendiri.

Ya kan, Ma?

Yang penting suami gak cuek-cuek banget lah sama anak. Masih mau megang anak walau cuma sebentar.

Hehehe.


***

Punya cerita apa nih tentang anak-anak di rumah? Sharing yuk, Ma!

1 komentar

  1. Iya ya, mbak. kita sendiri juga masih harus berusaha menjadi ibu yang ideal, masa mau menuntut suami di luar kemampuannya. Kudu sedia stok sabar yang banyak ya.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)