Ketika Anak Mengucapkan Kata-Kata 'Kotor'


Assalamu’alaikum.

Halo, Ma.

Beugh judulnya, kenapa gak dibersihin aja pakai sabun cuci sih kalau kotor, kan jadi bersih? Mwahaha. Saya sengaja tulis “Kata-kata kotor” emang karena kata-kata ini lebih dari sekedar jelek dan buruk. Kata yang sangat tidak pantas dan tidak sopan untuk diucapkan oleh anak atau pun orang dewasa juga sebenernya.

Cuman orang dewasa suka ngeyel kan kalau dibilangin, sering sumpah serapah dan nyebut kata kotor apalagi kalau lagi nongkrong dengan temannya. Padahal menurut aku mah, kapan pun dan dimanapun, kata-kata kotor gak layak untuk digunakan.


Jadi, ceritanya kemarin itu sekolah Kifah geger sama sebuah tulisan di tembok sekolah. Kata yang ditulis di tembok deket kelas itu adalah nama alat kelamin perempuan dengan bahasa slank luar biasa. Pokoknya amit-amit banget deh.

Grup whatsapp ibu-ibu wali murid udah geger aja pas tau ada tulisan itu ditembok sekolah, awalnya sih katanya ada anaknya yang ngucapin kata kotor yang ada di tembok itu di rumah. 

Dan mamahnya langsung kaget “Tau dari mana kata begitu?” dan tersebarlah info ini di WAG orang tua murid.

Sebenernya, saya sendiri udah tau agak lama. Kifah yang cerita tentang tulisan itu, tapi saya gak blow up di grup, karena saya kira udah dihapus atau udah gak ada lah tulisan itu. Tapi nyatanya masih ada sampai sekarang, mungkin pihak sekolah belum tau karena anak nggak laporan ke guru, laporannya ke orang tua masing-masing di rumah.

“Mi, kan di tembok sekolah, di deket kelas ada tulisan %$$##@$#%$.”

Kata Kifah waktu itu.

“Apa!?”

Mamaknya nahan kaget sebenernya.

“Siapa yang nulis?” Ummi bertanya.

“Ngga tau, tapi tulisan %^%$#@$# masih ada di tembok, terus dibaca sama temen-temen juga.” Kata Kifah.

Sudah cukup, jangan disebut-sebut lagi, Ummi jadi jangar dengernya.

“Kifah tau ngga itu artinya apa?”

“Ngga.”

“Itu nama alat kelamin perempuan, tapi bahasanya kasaaarrrr banget. Kira-kira boleh nggak ngomong kasar?” Ummi bertanya lagi.

“Nggak, entar jadi temen setan.” Kifah menjawab.

“Iya tapi itu ada yang nulis %$$@$%^.”

“Iya, udah jangan disebut lagi ya. Gak boleh, itu bahasanya kasar dan gak sopan, Kifah udah tau kan sekarang, jadi udah jangan pernah disebut-sebut lagi.”


Semenjak saat itu, saya jadi kepikiran. Jangan-jangan setiap hari anak dapat banyak input kata-kata kasar di luar rumah, dan hanya beberapa yang dia ceritain ke orang tuanya.

Saya juga sempet kesel sih, Kifah jadi suka ‘mengumpat’ dengan kata Bod**, nama binatang, dan bahasa slank dan kotor lainnya.

Saya suka bertanya,

“Kifah tau kata-kata begitu dari siapa sih?”

“Dari temen.”

“Tau gak artinya?”

“Nggak.”

Toenggg toengg, dia bahkan gak tau artinya, jadi nih anak kayaknya asal sebut aja.

Pernah juga ada tetangga yang laporan ke saya.

“Mi, itu Kifah tadi teriakin kata ^%%$$#$ kenceng banget, saya aja sampe bengong.” Kata tetangga sebelah rumah.

Setelah saya klarifikasi ke Kifah,

“Kifah beneran kemaren teriak begitu?”

“Iya.”

“Tahu artinya gak?”

“Nggak.”

Heuh, jadi emang rata-rata dia gak tau artinya, tapi dia semangat banget buat nyebut karena denger dari temen-temen sepermainannya. Duh gusti.


Jadi intinya, teuteup ada intinya. Ketika anak menyebut kata-kata kotor, apa yang sebaiknya dilakukan?

1.Jangan Panik

Emak-emak biasanya panik dan kalang kabut ketika denger anaknya bicara yang aneh-aneh, apalagi udah mengucap kata kotor dan kasar. Jangan langsung naik darah, Mak. Kaleum dulu aja, pasang wajah manis dulu biar suasana tetap aman dan terkendali.

2.Tanya Baik-baik

“Tau dari mana itu? Tau nggak artinya apa?”

Kalau anak nggak tau, coba aja jelasin dengan sejelas-jelasnya. Jangan maksa “Pokoknya kamu gak boleh bilang kata itu lagi ya! Titik!”

Anak juga akan bingung, kalau dia sampai cari tau arti kata kotor dan kasar itu diluar gimana hayo? Mending tau dari ibunya kan.

Kalau saya biasanya langsung kasih tau aja. Arti kata itu apa, dan padanan kata yang sopannya apa. Dan tanya anak, baiknya kita gunakan yang mana nih, yang bagus atau yang jelek?

Untuk bahasa binatang biasanya juga agak riskan sebenernya. Makanya dari kecil saya kalau ngasih tau nama binatang yaudah namanya aja. Misalkan Anjing atau Monyet ya, yang biasa digunakan untuk kata umpatan.

Anjing kasih tau aja namanya anjing, gak jadi guguk, atau pun dog atau yang lain. Kalaupun anak manggilnya guguk atau gogog, tetep kasih tau kalau itu nama hewannya ya anjing.

Dan sebenernya waktu Kifah agak gedean, dia jadi mikir dengan sendirinya juga.

“Mi, kalau nyebut anjing, guguk atau dog ajalah.”

“Kenapa emang?”

“Ya gak apa-apa, lebih enakan guguk atau dog.”

Mungkin dia merasa kata anjing itu kasar atau gimana ya, tapi yang jelas dia udah tau kalau anjing itu ya nama hewan, dan akhirnya dia milih sendiri deh mau nyebut hewan itu apa tanpa harus saya paksa atau saya larang-larang.

3.Bilang Kalau Itu Tidak Sukai Allah dan Disukai Setan

Ini sih ala ala saya aja ya. Kifah tuh paling ampuh kalau dibilangin, sesuatu yang jelek akan berhubungan sama setan. Wkwkwk.

Misal, Kifah jangan ngomong A, B, C. Karena anak yang ngomong begitu bisa jadi temennya setan. Setan suka mengajarkan orang yang buruk-buruk, itu tujuannya buat nyari temen. Buat nemenin setan di neraka.

“Emangnya Kifah mau nemenin setan di neraka?”

“Ih, ya nggak atuh, Mi.”

“Ya, makanya jangan sampai Kifah jadi temennya setan ya.”

Biasanya dari situ sih dia suka mikir dan memilah hal yang boleh dia lakukan dan nggak boleh dia lakukan, ya dengan mengaitkannya pada keimanan atau akidah kita sebagai umat muslim.

Bukan untuk nakut-nakutin, ini dalam rangka menyadarkan anak bahwa ada hal yang sangat dibenci Allah, dan ada hal yang sangat disukai oleh Allah. Tinggal kita yang memilih, mau pilih yang mana.

Ya mudah-mudahan aja, kalau suatu saat nanti Kifah jadi Menteri atau Presiden, dia masih bisa berfikir dan memilah, “Hal ini disukai Allah atau tidak disukai Allah ya?”

Mwahaha, Umminya mengkhayal kejauhan nih. Ya gak apa lah, namanya juga sedang berusaha menanamkan akidah yang lurus kepada anak, harus dimulai dari hal yang terkecil kan?

4.Istighfar

Ini dari kecil udah dibiasain juga ke Kifah, kalau salah sebut, sengaja gak sengaja mengucapkan kata kotor dan kasar, saya atau abbiynya “menghukumnya” dengan meminta beristigfar 10x.

Kadang mau, kadang nolak juga sih. Ya namanya juga anak-anak, ngadepinnya perlu stok sabar seluas samuderaaaahhh.


***

Kalau Mama-mama yang lain, punya pengalaman yang serupa dengan saya? Sharing yuk di kolom komentar.

4 komentar

  1. Anak2 d rmh juga begitu kadang ngucapin kata kasar ngikutin anak tetangga tp ga tahu artinya...sy jelasin artinya jika kotor dan buruk melarang ngucapin.

    BalasHapus
  2. Duh seremnya ya mbak. kadang kalo saya memang suka langsung panik gitu.

    BalasHapus
  3. anakku juga sering tiba-tiba ngucapin kata-kata kotor, mungkin bagi anak kecil kata2 kotor itu cuma lelucon aja, kata2 kotor gak layak di gunakan tapi anak kecil tanpa sadar mereka ucapkan (keceplosan mama) kalau anak saya ajarin mana yang baik dan mana ucapan yang buruk. sebenarnya sih tergantung pada orang tua dan lingkungan sekitar.

    BalasHapus
  4. Aku blm ngalamin krn anakku yg perempuan cndrung lembut. Tp yg laki ini agak kepikiran mba. Skr sih masih blm bisa ngomong, tp ngebayangin lingkungan aku tinggal itu bukan komplek. Dan aku hrs akuin anak2nya trutama yg cowo cendrung kasar. Dr rumahku aja srg kedengeran mereka manggil temennya pake ucapan kasar, trs memaki dll. Aku takut sih sbnrnya apa anakku bakl ketularan gitu :( . Dr skr memang hrs diajarin utk slalu ngomong yg baik, lembut.. Moga2 ya mba, anak2 kita jauh dr attitude yg suka berkata kasar

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)