Mengapa Saya Memilih Tidak Bekerja

Mengapa Saya Memilih Tidak Bekerja

Openingnya pakai cerita dulu ya, dan tidak bekerja ini maksudnya nggak bekerja kantoran dengan office hours.

Baru-baru ini saya dibuat galau sama pengumuman CPNS. Kenapa? Karena program studi saya ternyata banyak peminatnya. Beberapa kementrian membuka lowongan CPNS bagi lulusan Sarjana Pendidikan Jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan.

Yaps, saya mengambil jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan di Universitas Pendidikan Indonesia.


Banyaknya lowongan CPNS ini membuat saya galau setengah hidup, hehe. Apalagi posisinya itu “Gue Banget” karena dulu saya ini gila belajar dan gila kuliah juga.

Sempat galau beberapa waktu dan akhirnya saya putuskan untuk mencoba mengikuti seleksi administrasi yang susahnya minta ampun waktu itu. Server BKN yang down mulu gegara kebanyakan yang akses, dan akhirnya saya coba deh buat milih salah satu posisi yaitu sebagai Analis Diklat.

Dan yeay, setelah log in yang berkali-kali gagal, bisa juga masuk dan dapet surat keterangan sudah mendaftar.

Kenapa Analis Diklat?

Karena saya suka teori kurikulum, haha. Dan dulu juga skipsi saya tentang analisis diklat di Balai Diklat Tenaga Kerja Luar Negeri. Jadi pas lah. Cucok Meong.

Setelah pengumuman, ternyata saya lolos seleksi administrasi. Antara seneng sama sedih sih, mau lanjut apa ngga. Saya takutnya kalau lanjut terus malah tambah galau nantinya.

Sampai akhirnya yaudah coba aja dulu, Cuma sekedar ingin tahu, gimana rasanya antri dan tes jadi PNS. Kebetulan 3 tahun lalu saya nganterin Abbiy tes CPNS di beberapa kementrian, dan alhamdulillah Abbiy akhirnya diterima CPNS di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia aka LIPI.

Saya sih udah tau tata caranya, karena nganter Abbiy dulu. Tapi kalau diri sendiri yang daftar, ya belum pernah. Makanya saya iseng banget buat nyoba. Haha.

Ketika hari H verifikasi berkas, dengan PD nya saya berangkat naik Commuter Line sampai Tanah Abang dan kemudian transit kereta ke arah line Serpong. Dan di kereta itu ternyata banyak banget yang tujuannya sama dengan saya, yaitu verifikasi berkas.

Sampai di tujuan, saya antri sesuai dengan no urut yang sudah ada di website. Tapi kemudian masalah timbul ketika saya maju ke meja adminitrasi.

KTP saya gak bisa dipakai karena bukan E-KTP.


Hahaha, pengen ketawa campur kzl juga sih. Lah orang saya bikin KTP udah satu tahun gak jadi-jadi, ya mau gimana lagi. Resi pun udah dibikin 2x sama pak RT di Bandung. Dan satu masalah lagi, tempat lahir saya di KTP gak sama dengan di Ijazah.

Duh, ini yang bikin pusing banget. Jelasinnya pun njelimet. Intinya ada kesalahan pencatatan administrasi waktu saya kecil dulu. Dan ternyata efeknya berasa sekarang. Nyesel sih kenapa gak dibenerin dari dulu, tapi yasudahlah udah takdir, mau gimana lagi.

Intinya saya gak bisa verifikasi, dan sudahlah saya juga gak mau memperjuangkan. Mungkin ini jadi God’s Sign bahwa saya emang gak cocok kerja kantoran dengan office hours, dan saya husnudzon Allah yang paling tau yang terbaik buat saya.

*mencoba menghibur diri sendiri, mwahaha.

Openingnya panjang amat ya.

Jadi, mengapa saya memilih tidak bekerja di luar rumah?

1.Gak Bakat Kerja

Mengapa Saya Memilih Tidak Bekerja


Ada orang yang memang bakatnya bekerja. Gairah hidup atau passionnya itu di dunia kerja, otaknya berasa tumpul kalau gak diasah di tempat kerja. Dan merasa dirinya bisa berkembang, ya dengan jalan bekerja.

Lucky you kalau memang merasa seperti itu. Tapi saya kok kayaknya gak bisa masuk ke kelompok dengan kriteria seperti itu. Saya ini orangnya bosenan, dan rada kurang sreg kalau harus bekerja mengikuti rules yang kaku dan mengikat.

2.Cinta Kebebasan

Mengapa Saya Memilih Tidak Bekerja

Mungkin karena saya bergolongan darah B yang punya tipikal jiwa bebas merdeka, saya gak bisa kalau harus bekerja mengikuti jam kerja pada umumnya. Kalau dikasih tanggung jawab sih saya masih oke banget, tapi kalau harus melakukannya dengan ritme yang sama setiap hari, I’m so sorry, rasanya berat buat saya.


Saya lebih senang gaya yang tarik ulur. Dalam artian saya bisa bekerja, melaksanakan kewajiban dan tanggung jawab pekerjaan, dikasih deadline pun bisa, tapi tidak dengan ritme yang sama setiap hari.

Saya beneran gak akan sanggup menjalaninya.

3.Gak Punya Mental

Mengapa Saya Memilih Tidak Bekerja

Ini penting banget buat seseorang yang memang mutusin bekerja, siap mental. Mental untuk disipilin, mental untuk menghadapi dinamika organisasi, dan paling penting adalah mental untuk berpisah dengan anak-anak beberapa jam dalam sehari.

Dan ini yang saya gak punya.

Mungkin saya akan lebih sering baper menghadapi dinamika kelompok, mungkin saya akan sering telat karena kurang disiplin, dan mungkin saya akan nangis-nangis kalau harus ninggalin anak di rumah tanpa saya dan Abbiynya.

Serta satu lagi, siap mental untuk dibully bahwa ibu bekerja itu gak sayang anak dan ambisius sekali. Saya belum sanggup menerima kenyataan kejamnya dunia media sosial, apalagi Mom War yang gak pernah ada habisnya itu.


Mental ini penting, kalau gak ada kekuatan mental, pasti setiap hari bakal baper dan terus-terusan nyalahin diri sendiri deh.

***

Mengapa saya memilih tidak bekerja di luar rumah? Ya karena ketiga alasan itu tadi. Tapi apa lantas saya menjudge perempuan yang berkarir diluar rumah? Ya nggak lah, karena suatu hari bisa aja saya yang ada di posisi menjadi pekerja atau karyawan dengan situasi dan kondisi tertentu.

Jadi, udahlah stop ribut-ribut.


Coba, yang ikutan tes CPNS mana suaranya???


38 komentar

  1. Nice sharing mba.. buat persiapan suatu hari berhenti kerja hehe sebenarnya saya juga bosenan mba, tapi Alhamdulillah saya tahu bagaimana supaya ngga bosen dan kantor saya masih kategori kekeluargaan sekali. Soal CPNS, saya pernah ikut tapi gagal di tes tertulis hihi dan belum ikutan lagi, sepertinya ngga cocok jadi PNS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku salut sama perempuan yang bisa punya mental baja, iya aku ga bakat nih jd PNS,wkwkwk

      Hapus
  2. Tapi beda si mba kalau jadi marketing mah. Ritme mungkin tiap hari sama, tapi pengalmannya selalu beda karena bertemu dengan banyak kepala yang berbeda juga.
    Untuk mental awalnya saya juga gak yakin, tapi lambat laun bisa ngikutin arus juga. Apalagi kerja di dunia Industri yang saingannya duh ketat banget.
    Waktu pembukaan CPNS kemarin saya ada rencana pengin ikutan, tapi malah gak jadi dengan banyak pertimbangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mbak kalau iklim kerja mendukung dan menantang, saya juga bingung kmrn tuh takutnya dunia kerja apalagi pns itu kaku, jd mundur aja deh dulu.

      Hapus
  3. Ooohhh analis diklat ya waktu itu awal mulai keinginan kerja CPNS, mbak Tetty? Mantap yang gila sekolah juga bisa gila kerja. Masalah KTP itu emang klasik banget dah. Udah capek mulut berbusa ya hahaha... oh ya memang pekerjaan kalau dilakoni ga sesuai passion itu pasti berat bawaannya mau udahan dan pulang. Ya semua pekerjaan itu termasuk ibu rumah tangga pun disebut profesi. Bekerja di rumah no limit tanpa gaji. Semoga berpahala di akhirat aamiin 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin ya alloh amiinnn, makasih supportnya ya Mbak Nurul :)

      Hapus
  4. Tetty masih di fase galau antara jadi ibu rumah tangga atau kerja kantoran, makanya masih usaha ngelamar jadi CPNS. Aku pernah di fase galau itu. Malah nekat ikut ujian CPNS pas dua anak masih bayi. Coba kalau keterima, siapa yg bakal ngasuh anak2 itu? Untung gak lolos ujian hahaha....Akhirnya aku sadari memang ibu rumah tangga itu jalan hidupku. Alhamdulillah suami juga lebih sreg istrinya di rumah. Apalagi bisa cari tambahan tanpa keluar rumah. Kalau sekarang kadang ikut event cuma untuk refreshing istilahnya, sesekali keluar rumah, tapi kalau keseringan jg sama kayak alasan di atas. Cape, bosen, dan males naik kendaraannya hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak galau berat, apalagi kalau liat ijazah wkwkw. Soalnya dulu aku suka banget kuliah di jurusan itu, mudah2an ada jalannya antara kesenangan akademik aku dan kesesuaian sm karakter dan kondisi aku yg udah punya anak dua.

      Mudah2an ga galau lagi deh. Amiinn.

      Hapus
  5. Emang mba, ketelitian berkas itu penting banget, sejak kejadian ribetnya aku bikin paspor karena beda satu huruf antara nama di KTP dan akte aku jadi teliti, periksain lagi semua berkas anak-anak kali2 ada yang salah tanggal atau apa, petugas catatan sipil juga manusia, tapi gemeshh ngurusinnya..rempong cyiin..btw suami aku yang tipe 1 mba nggak bakat kerja, nggak di terima di mana-mana ya udah akhirnya buka usaha sendiri😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak nu, ini aku mau mulai benerin semua yang salah, gemes bgt bgt mbak nu. Kzl, gegara hal sepele aja keliatannya, salah tempat, salah huruf, jd begini. Hihi.

      Dan mungkin emang udah takdir juga sih ya. Allah tau yang terbaik buat aku sekarang ini.

      Hapus
  6. Seneng deh sama alasannya, andai banyak orang punya pola pikir yang sama. Dan saya suka alasan kedua, cinta kebebasan, karena capek gak sih setiap hari ngeluh berangkat pagi pulang malem doang tanpa ada solusi buat diri sendiri, fine jika alasannya 'tuntutan ekonomi', tapi kalau kayak gitu ya kurangi untuk ngedumel, kan pilihan hidup. Heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau udah pilihan hidup, pahit manisnya harus dijalani yaa. Jangan sampai ngeluh terus, karena setiap orang punya ujian dan jalan hidup masing2 kan ya.

      Hapus
  7. Setiap pilihan memang selalu ada konsekuensinya. Tapi apapun yang dipilih sayangnya hanya buah dari sebuah pembenaran. Karena kodrat manusia itu memang selalu melakukan pembelaan agar dirinya menjadi lebih tenang dalam menentukan pilihan. Semoga pilihan pilihan kita adalah yang terbaik juga dari Allah. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn semoga pilihan2 kita makin mendekatkan diri kita ke Alloh dan barokahNya dalam hidup :)

      Hapus
  8. Aku gak jadi daftaaaarrr.. muahahahaaha :D Tadinya semangat nge-list kan mba yang pingin dicoba eh terus lama-lama mikir, "atulah ini ngapain sih gak pingin-pingin amat juga." Yo wes akhirnya gak jadi hihi.. Mbaaa aku 8 taun kerja kantoran dan itu udah cukup buat aku.. Dan ini udah mau 3 minggu gak ngerasain lagi suasana kantor lagi dan aku enjoy aja.. :D Semangaaat, yang penting produktif dimana pun kan gak mesti di kantoran.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih berusaha bisa produktif dimanapun berada bubu Dita

      Hapus
  9. Kalo saya sempet pengen ikut cpns. Tp sebelum ikut tes udah kebayang ntar anaknya gmn. Ya udah ga jadi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang anak yang jadi pertimbangan ya Cip

      Hapus
  10. hehehe...mungkin memang jalan hidup mbak harus begini ya.

    eh, saya juga B.

    BalasHapus
  11. Saya nggak kerja karena nggak sanggup ninggalin bocah, apalagi jauh dari keluarga.

    BalasHapus
  12. Aku cinta kebebasan, heheh
    Tapi kalau di desa bagi yg single, gak kerja itu artinya mau nikah. Adudududududu

    BalasHapus
  13. Susah ya kalau enggak ada Ektp. Padahal sudah niat dan hepi buat daftar. Tp mungkin memang Mbaknya cinta kebebasan, jd ya nikmati aja

    BalasHapus
  14. Aku blm pernah daftar CPNS Mbak. Entah kenapa enggak minat

    BalasHapus
  15. Kita toss berarti ya. Saya jiga ga punya mental ninggalin anak2 lebih dari sehari. Dulu waktu sy masih ngajar, tiap malam selalu menangus merasa bersalah ninggalin Abang Fi. Tapi setelah punya Adek Fi, positif manteb buanget utk resign. No guilty feeling. Sekalipun (amit amit jabang bayi) anak didikannya ga bagus atau biasa2 aja, tapi ada keluasan batin.. itu didikan saya. ^_^

    BalasHapus
  16. Apa kabar CPNS-an tahun ini? Aku kmrn juga gak tau kabarnya hahha.
    Ooooo jd harus pakai e-KTP?
    Wah KTP-ku aja gak jelas kapan jadinya huhuhu. Sampai ganti gubernur jg KTP-nya tetep gk tau statusnya apaan. Punyanya tetep yg laminatingan ma kertasan.
    Soal kerja selalu ingin kembali kerja lagi, tapi gk tau nih, yg dipikirin banyak kalau kerja kantoran lagi.
    Kecuali kalau bisa seminggu 2-3x aja ngantornya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa ga 3 kali seminggu aja heuheu, kalau jam kantornya fleksibel kayaknya aku kudu bikin usaha sendiri aja nih kalau gitu. Heuheu.

      Hapus
  17. Aku juga gak suka dan ga mau kerja yg office hour hhh, mau ikut tes cpns ga jadi haha. Untunglah ngajar masih bs fleksibel, paling lama 6 jam kalo full, atau bs 2 atau cm 4 jam, urusan lain msh bs kepegang

    BalasHapus
  18. Aku jg merasa gitu, ada God's sign yg menyuruhku di rmh urus anak, ditambah dulu ibu mertua nyuruh aku urus anak aj, biar suami yg krj. Tp pernah sih kerja kantoran, aku ngerasa ga cocok di lingkungan kantoran, merasa terikat.. Ga sesuai hati..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibu mertuaku jg nyuruh di rumah mbak heuheu ya sudah memang yang cocok dengan karakter dan kebutuhan saya memang dengan tetap di rumah aja sama anak2.

      Hapus
  19. Kerja di kantor itu, kalo datang telat gajinya dipotong. Istirahat cuma satu jam. Kadang bosnya galak. Atau kalau bos baik, ada istrinya yang galak, yang apa-apa mau ikut campur urusan perusahaan. Lalu pulang kerja harus bertarung sama para pekerja lain demi mendapatkan kursi di bus atau kereta. Hahahaha... Udah lah mbak, di rumah aja.

    Eh, tapi semua itu jadi ngangenin sekarang setelah lama bekerja di rumah. Wkwkwkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru ya mbak hihi, walau capek ada ngangeninnya juga.

      Hapus
  20. Wah sayang juga ya kalau pas pemberkasan KTPnya ternyata bermasalah. Walau kemudian banyak hikmahnya juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh Mita, ini jadi pelajaran buat anak anaku nanti kalau ada pemberkasan.

      Hapus
  21. Tos lah yg masalah e ktp. Aku puunn. La piye udh bertahun2 gk jd2 jg e ktp.

    BalasHapus
  22. Nice share mba... kalau saya gayau kenapa sudah lelah berjuang jadi pns.. jadi pegawai biasa aja uda males berjuang dari nol kecuali langsung masuk mau aja mba.. bener mba semua itu tergantung kita aja kondisi dan nyaman seperti apa

    BalasHapus
  23. Aku padamu lah teeeeeeh...
    Aku juga nggak kuat mental niiih...

    But, I'm so proud of you, teeeeeeh.

    BalasHapus
  24. pilihan tanpa sesuai dengan rencana, dulu saya perna daftar CPNS tapi gak lolos hehehe.... gak sedih sih mungkin belum jalannya aja, syukuri aja apa yang ada sekarang gak usah mengikuti dunia karena tak kan ada habisnya, sekarang saya jadi ibu rumah tangga mengurus anak dan hidup makin bahagia.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)