Menikah dan Berpisah


Beberapa waktu lalu saya dicurhati ((DICURHATIII)) oleh beberapa temen. Iya, lebih dari dua orang yang curhat dengan masalah yang gak jauh berbeda, yaitu masalah pernikahan, masalah ia dan suaminya.

Sebenernya saya juga agak heran, kenapa mesti curhatnya ke saya? Nikah baru 7 tahun, masih cetek, masih belum bener, masih belum ada apa-apanya. Tapi kenapa ini kenapa masalah mereka "ditake over" ke saya, yang nota bene rumah tangganya masih sering dirundung masalah juga.


Dan satu benang merah dari curhatan mereka adalah KEINGINAN UNTUK BERPISAH dari pasangannya.

Shock. 

Yaiyalah aku shock dan mikir keras. Kenapa jadi pada kepingin pisah begini? Udah gak sayang kah? udah gak cinta kah? Atau ada masalah yang udah buntu banget?

Saya sendiri pasti pernah lah bermasalah, rumah tangga mana sih yang bisa adem ayem terus. Walau tampak adem luarnya, dalamnya pasti ada aja percikan api. Manusiawi, ya namanya juga nikah sama sesama manusia, sama-sama punya kekurangan dan banyak khilafnya.

Tapi masalahnya, semudah itukah untuk mengatakan pisah?

Pantesan ya sampai ada ulama yang mengatakan seandainya keputusan talak itu ada di tangan permpuan, niscaya dalam satu hari bisa putus nyambung berkali-kali.

Ya mungkin kita semua tau, kalau perempuan itu gak akan ada yang bisa ngalahin kalau udah baper. Dan keputusan saat baper itu emang nyerempet-nyerempet ke pisah atau cerai deh pasti.

Hahaha.

Kembali ke curhat temen-temen yang katanya udah gak tahan dengan pasangannya masing-masing. Saya sih paling komen "Coba direview lagi, pake kepala dingin."

Padahal saya sendiri kalau udah panas susah juga buat dingin.

Ya sih, kadang pas lagi esmosi kan pikiran jadi keruh, susah buat dipakai berpikir jauh ke depan.

Dan saya sendiri biasanya kalau udah sebel sama masalah, yaudah mendingan diem aja dulu, jangan mikir, karena kalau mikir suka nyerempet bahaya soalnya.

Ketika temen cerita tentang masalah pernikahannya saya biasanya:

1. Dengerin baik-baik.

Karena saya tau perempuan. Ketika mereka punya masalah sesungguhnya mereka gak butuh solusi sama sekali. Mereka hanya butuh DIDENGARKAN.

2. Evaluasi Diri

Saya jadi ngaca diri sendiri juga, kira-kira hubungan sama suami gimana. Apakah pernah seperti itu? Atau jangan-jangan saya pun bermasalah cuman gak sadar aja.

3. Memberi Solusi yang Tegas

Saya sendiri merasa kalau saya ini orang yang sungguh rasional, bahkan temen saya ada yang bilang kalau saya gak kayak perempuan, gak peka, dan gak punya perasaan.

Wkwkwk.

Iya sih emang, saya ini cueeekkk abissss. Ditambah lagi golongan darah B. Yaudah plus-plus. Jadi saya merasa menjadi orang yang sangat rasional dan logic sekali.

Begitupun ketika memberi nasehat.

Saya lebih senang memberikan nasehat yang tegas dan gak berbelit-belit. "Kalau mau jalanin, kalau ngga yaudah." 

Dan saya gak baper kalau yang dinasehatin gak mau denger. Saya mikir kita sama-sama udah dewasa.

Walau sih sempat sih baperrr karena ada temen yang sering banget minta nasehat, eh sekalinya dikasih nasehat malah "ngelawan" dan gak terima.

Ih yaudah sih kalau gini selanjutnya saya cuekin aja. Lagian sih, dikasih tau gak terima. Didiemin maksa minta dinasehatin.




Haaa. Emak Zaman Now yah!


Back to ke menikah dan berpisah.

Sebenernya kita udah dewasa sih menyikapi yang kek gini, yang penting semua keputusan diambil dengan logika yang benar dan tau akan konsekuensinya.

Konsekuensi jadi single parent, anak jauh dari ayah atau ibunya, mencari nafkah sendiri, dan juga stereotype keluarga dan masyarakat kalau "sendiri" itu bla bla bla.


Karena memang hidup itu hakikatnya menjalani takdir, tapi kita lah yang harus memilih takdir terbaik mana yang akan kita ambil.


*ngomong apa sih ai kamu*




Nah, temen-temen ada juga gak yang sering dicurhatin temen lainnya seputar masalah rumah tangga? Biasanya gimana temen-temen menanggapinya? Sharing yuk ah.

29 komentar

  1. saya lebih suka mendengarkan saja. Karena itu adalah ranah privasi orang. Pun diminta tetap menghargai privasinya. Artinya tidak sotoy apalagi sampai memperluas curhatan org tersebut. Ntar jadi ghibah. Tetapi untuk aku dicurhatin orang itu adalah kepercayaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kadang suka bingung sih nanggepinnya. Tapi selalu kasih telinga terbaik buat selalu dengerin curhatan temen.

      Hapus
  2. Menjalani kehidupan pernikahan itu seperti gampang-gampag susah ya. Memang ga ada sekolahnya juga hehe... belajar dari pengalaman orangtua dan sekitar kita. Shock ya kalau ada teman dekat kita yang ingin berpisah dari pasangannya. Pasangan suami isteri mesti ke konselor pernikahan mungkin atau sharing kepada ustadz gitu biar ga jadi berpisah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, kan jadi takut salah ngasih saran yaa.

      Hapus
  3. Pernah dan bberapa kali dijaidin tempat curhat sampai nangis-nangis. Biasanya aku pelukk erat, aku bilang untuk sabar dan berpikir dengan kepala jernih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kalo orangnya udah nangis2 bingung deh mbak kudu gimana

      Hapus
  4. Setiap rumah tangga pasti ada perselisihan ya, entah sering ataupun kadang², iya perempuan akan lebih rentan dgn emosi, tetapi jika kita bs menyingkapi dgn hati yg sabar, Insya Allah kita akan lebih bs mengontrol emosi, agar bs melalui semua persoalan rmh tangga dgn hati yg bijak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaa peluk mamak Tinaaa. Bener mak, tiap RT pasti ada aja ya ujiannya.

      Hapus
  5. Kyknya belum pernah dicurhatin yg gmn2 gtu (yg dalem). Tapi bener jg ya kalau denger cerita2 ttg pernikahan org yg bermasalah jd ikutan evaluasi. Tp kdng jg bersyukur gtu klo kondisi RT kita baik2 aja.
    Semoga sih langgeng2 terus ya kita ma suami aaamiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak april, jadi bersyukur banget ya sama rt sendiri, walau masih banyak kurangnya juga.

      Hapus
    2. Iya mbak april, jadi bersyukur banget ya sama rt sendiri, walau masih banyak kurangnya juga.

      Hapus
  6. Wah, cocok berarti jadi mamah dedeh, jadi tempat curhat. Aku bayangin lucu kali ya sekali-kali ((mereview)) suami terus di tulis di blog hahahah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalau aku suaminya suka ga mau dibahas2 heheu. Bisa bahaya kalau aku review

      Hapus
  7. Saya seriiing. Nggak temen perempuan ga laki. Sama aja. Sama kayak mba tetty. Semua curhatan justru jadi ilmu buat saya. Ooo ternyata suami2 itu maunya begini. Ooo istri itu kalau terlalu begini suami ga suka. Gitu deh.

    Utk kasih nasehat saya ga berani melangkahi privasi mereka. Nasehatnya hanya suruh kembali ke Allah, cuma Allah dan hanya Allah. Gitu aja, sama intropeksi diri karena Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak bener, cuma allah yang bisa kasih jalan ke kita, kalau ada masalah memang harus tawakal pisan ya ke allah. Minta solusi setiap masalah.

      Hapus
  8. Pernaaah. Trus, sama juga, aku juga tinggal pake logika aja nih kalao ngasih nasihat yg ngerempet ttg pengen pisah dr pasangannya. Hihihi.

    BalasHapus
  9. Mamah Tetty dan AA dah sip cocok masuk tv.. :D Bener banget mba, kalo perempuan curhat biasanya memang gak butuh solusi, tapi butuh didengerin dan diiyain pendapatnya.. Kalo udah masalah rumah tangga yg mau pisah gini beraaaad yah, aku bingung pasti kalo ada yg curhat itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bubu dita, perempuan sebenernya lebih pengen didengerin, kalo hatinya udah adem dan unek2nya udah keluar mah suka "jadi baik" sendiri yaa

      Hapus
  10. Klo diingat2 blm pernah dicurhati masalahbrumah tangga yg sampai bikin si teman ingin cerai...semoga tdk krn sy bingung ngasih nasehatnya hehehe teu bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wekekek, aku ge teu bisa teh. Tapi kumaha atunya, karunya oge mun aya nu thurhat

      Hapus
  11. Kalau saya belum pernah di curhatin kayak begini. Tapi bener ya gol.darah B begitu? Soalnya saya gol.darahnya B nih...😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagian besar apa yang ditulis buku gol darah itu sama kek aku, mwahaha

      Hapus
  12. Pisah hikss... perpisahan selalu menyakitkan. Terlebih kalau cintanya sudah wow

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, artis tuh ya ada yg udah belasan nikah malah cerai -____-

      Hapus
  13. Kalo aku ga pernah dicurhatin yg kayak gitu. Secara nikahnya baru mau 3 thn. Suka kasihan ma anaknya klo sampai orangtuanya pisah

    BalasHapus
  14. Aku jarang sih dicurhati masalah rumah tangga teman, palingan malah masalah dengan anak-anaknya, masalah di kerjaan dan masalah dengan asisten rumah tangga. Mungkin karena aku kelihatan jaranga da masalah di rumah, jadi pada enggak mau curhat sama aku, karena gak punya solusi, ehhee

    BalasHapus
  15. Kok sama sih mba? Aku jg srg banget jd 'tong sampah' nya temen2. Pdhl aku tuh klo ksi saran suka apa adanya. Eh atau apa itu ya yg bkn mereka suka curhat? Krn saran aku wlo kdg ga slalu enak tp rasional. Trus ujung2nya aku yg kepikiran mslh orang tsb. Hahhaha. Anaknya gampang baperan emang. Salam kenal btw mba.

    BalasHapus
  16. Kalau saya seringnya curhat, bukan dicurhati >_<

    BalasHapus
  17. saya perna di curhatin sama teman satu kampus, mereka berpisah karena tidak di restui kedua orang tua dan mereka menikah pun tidak di hadirin orang tua, sekarang sudah punya anak satu mereka memutuskan untuk berpisah, mau apa lagi nasi sudah jadi bubur.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)