Buku Favorit Aldebaran



Dulu, waktu masih cuman punya Kifah, ya pas Kifah balita deh. Saya suka iri. 

Iri sama siapa? 

Iri sama ibu-ibu yang suka beliin anaknya buku bacaan yang harganya sampai jutaan itu loh. Bukunya bagus, anaknya suka bacanya, mamahnya mau beliin, paduan sempurna untuk membesarkan seorang anak.

Pikir saya, waktu itu.

Pas lihat ke dalam diri saya sendiri, kok saya gak ada minat buat beliin buku anak ya? Apa saya ini kikir, koret, medit bin pelit, sampe gak mau ngeluarin uang buat beliin anak buku? Kenapa gak ada panggilan jiwa buat beliin Kifah buku mahal yang bagus buat perkembangan kognitif dan kepribadian anak sih?

Jujur, saat itu aku beneran bertanya-tanya soal ini, sok sok filosofis gitu ceritanya, nanya sama tembok, eh nanya sama diri sendiri.


Ini ngomongin Aldebaran kenapa openingnya Kifah melulu ya.

Mwaaa, jadi gini. 

Dulu saya gak pernah beliin Kifah buku, bisa dihitung jari bukunya Kifah itu, paling ada 3 biji. 

Alasannya apa?

Karena Kifah anaknya ga bisa diem duduk, bahkan buat satu menit. Kifah itu anaknya aktif banget, lari, loncat, main, semuanya aktif gerak lah anggota tubuhnya. Jadi, saya males kan akhirnya beliin dia buku.

Lah dibeliin buku cuma diliat terus dilempar, paling mending aja dicorat-coret. Pernah juga dibeliin buku si Thomas kereta itu, apa coba? Bukunya disobekin. T____T padahal harganya gak murah. Sedih.


Beda dengan Aldebaran

Nah, "keajaiban" terjadi ketika saya punya anak kedua, yaitu Aldebaran. Sekarag dia udah 18 bulan dan SUKAAAA BACAAA BUKUUU yeaaahh, Ummi bahagia.


Bukan maksud banding-bandingin antara Kakak dan Adek. Ternyata setiap anak beneran punya karakter dan kesukaan beda banget.

Kalau dulu saya galau, kenapa Kifah gak punya buku, dan gak suka baca buku, ya karena dia anak yang kinestetiknya lebih dominan dari pada visualnya.

Kifah lebih suka gerak dibanding liat gambar dibuku. Kebalikan sama adeknya, Aldebaran. Sekarang dia punya buku favorit, belinya waktu pergi ke Gramedia bareng Abbiy dan Ummi.

Waktu di Gramedia, rak buku berjajar rapi dan bukunya banyak banget kan. Nah, disitu Al exited banget liat tumpukan buku, tangannya itu udah rowal rawel aja mau ngambil. Cuman sayang waktu itu yang mau dia ambil adalah buku komputer dan software.

Wwkwk, masih lama keles itu mah bacanya.

Yaudah, saya melipir ke buku anak. Dan apalah dia menganga terkesima liat buku anak warna warni.

Sedangkan Kifah sendiri sibuk lari di lorong rak buku *sudah kuduga*

Tapi dia akhirnya beli komik Doraemon atas rekomendasi Abbiy. Dan dia lumayan seneng sih dibeliin komik Doraemon.


Back to Aldebaran.

Saya biarin dia pilih-pilih, lebih tepatnya acak-acak buku sih, haha. Orang dia belum bisa milih sih. Yaudah saya yang pilihin akhirnya. Saya pilih board book, buku yang keras itu supaya gak gampang rusak.

Ini dia buku kesukaan Aldebaran di rumah

Tiap hari, Al minta dibacain buku ini. 

Dia suka banget liat gambar di buku terus niruin suara atau gerakan yang ada di gambar. 

Misalnya, dia liat gambar kucing, trus dia bilang "aong."

Dia liat gambar, Ular "kuttt." Takut maksdunya, sambil masang ekspresi takut beneran.

Trus pas liat gambar hamburger, dia bilang "Mamam, mamam." 

Kalau Ummi atau Abbiynya lagi diem, dia nyamperin, lalu dia ngambil buku ini di rak buku sambil bilang "ka buka."

Artinya dia minta kita bacain buku buat dia.

OHHH, SO SWEEETTT ternyata begini ya rasanya punya anak yang memang dia sendiri suka dibacain buku sama orang tuanya.


Jadi, pelajarannya adalah:


1. Kalau punya anak yang gak suka baca buku, sukanya lari dan loncat sana sini, GAK USAH BAPER. Tiap anak punya kesukaan beda, minat beda, gak usah dipaksakan sama, apalagi sama anak orang lain.

2. Kalau kita udah tau anak suka baca, yaudah beliin buku yang banyak, bacain buku yang dia suka, siapa tau kayak cerita Baby Days Out. Saking sukanya dibacain buku sama nanny-nya, eh dia malah berpetualang ngikutin alur cerita di buku itu. Hahaha. Jangan juga sih, orang itu bayinya jadi korban penculikan. 

3. Nabung yang banyak, atau cari diskonan buku anak. Ya lah, kalau beli buku mahal tetep sih mikir lagi juga. Maunya kan dapet buku bagus tapi murce juga sist.


4. Bikin perpustakaan buat anak. Ya ini mah cita-cita. Kalau memang dia makin cinta sama buku, apa salahnya bikinin perpustakaan mini buat dia.

5. Ajarkan menyimpan buku pada tempatnya lagi. Hihihi, ini HARAAPAANNN banget kalau anak bisa rapi abis baca buku, gak pabalatak alias acak-acakan. Aldebaran sih sejauh ini udah tau tempat ngambil dan nyimpen buku itu ya di rak buku. Dia pasti nyari buku merah ini ke rak buku, walaupun kadang dia lupa simpen, ternyata ada di kolong kursi atau kasur.

Hihihi.


Ada yang punya pengalaman seputar "perbukuan" untuk bayi dan balita? Dan satu lagi, ada yang udah pernah ngasih buku yang series atau ensiklopedi untuk bayi/balita? Efeknya gimana dan anak jadi gimana? Lebih anteng, cerewet, banyak tanya, de el el lah pokona mah.


Sharing yuk di kolom komentar. 


12 komentar

  1. Wah ternyata memang berbeda ya teh karakter setiap anak tuh๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š
    Hm jdi deg²an nnti bayi aku termasuk tipe yg mana ya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚..
    Semoga bisa kayak Al nih rajin baca buku *ngareppaketbanget*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak kan ada tipe visual, audio, sama kineatetik. Apapun bakat anak, harus bisa diarahin sama orang tuanya. Karena memang beda anak itu beda pintarnya. *kayak iklan*

      Hapus
  2. Setujuuuu.. Minat anak kan beda-beda ya .. hehe.. Aku pun entah belum tertarik buku-buku anak seharga jutaan itu mbaaa.. Tapi aku termasuk yg suka beli buku anak sih, tapi bukunya yang lain bukan yg jutaan itu wkwkwk *mahil yah.. Lumayan Boo sama Mika suka dengan sendirinya ngambil trus minta diceritain.. :D

    BalasHapus
  3. Awal2 sih ya,,, kalau beli buku Minta di ceritanya terus, tapi kesini2 nya lbih bnyak baca sendiri anakku yg cewe itu malah mau jadi penulis๐Ÿ˜ walaupun kk adek memang beda sifat ya,,,

    BalasHapus
  4. Arkana juga suka dibacain buku yang sama. Padahal udah berulang kali dibacain. Pop up book yang dia suka

    BalasHapus
  5. Anakku suka baca justru sejak masuk SD karena di sekolahnya ada perpustakaan dan setiap hari senin di aekolahnya wajib bawa buku bacaan/cerita/komik. mulai deh koleksi buku, intinya memang ngga bisa dipaksa soal gemar membaca, orangtua mengarahkan buka memaksa kehendak pribadi.

    BalasHapus
  6. Anak2ku dulu juga gitu. Ga bisa diem saat dibacain buku. Malah ikut ngomong rame banget. Buku2 disobekin wkwk

    BalasHapus
  7. Aku baru ada 2 buku untuk anakku 14 bulan. Buku paket bayi RabbitHole sama Buku Iqro Balita. Anakku juga ga anteng mba. Jadi kita nyerocos aja terus dikacangin sama dia. Tapi masyaAllah anak itu merekam loh. Dan suatu saat dia akan meniru. Aku bilang gini karea kemarin ini dia buka iqro lalu ikutin gaya ngaji yang biasanya aku nyerocos. Aku jadi terharu. I mean mungkin anak tipe Kifah walaupun kinesthetic dominant tapi setiap anak akan merekam dan meniru. Ngga apa2 juga kalo dibiasakan baca buku dari bayi.. walaupun emak dikacangin wkwkwk

    BalasHapus
  8. jadi ingat Kirana, sejak kecil dikenalin buku oleh ibunya. Dah besar anaknya jadi cerdas

    BalasHapus
  9. Bukunya mirip punya anak2 tapi punyaku terbagi empat kecil2 gtu. Penerbitnya sama kali ya? Kalau anak2 jg menunjukkan minat lumayan pd buku, moga2 nanti besar giat baca juga aamiin :D

    BalasHapus
  10. Anakku yg cewek kalau baca buku, harus ditulis tulis itu bukunya. Kayaknya ngga enak bgt kalau baca buku dan bukunya rapi. Mknya aku sering beliin buku obralan di G******A aja. Tetap berkualitas bukunya. Sayang atuh klo mihil wkwkwk

    BalasHapus
  11. Waktu Abang Fi saya suka beliinnya buku yg tebal. Jadi ga mudah dirobek. Tapi namanya anak yaa tefep aja ancur. Pengalaman dari Abang akhirnya Adek Fi saya belikan yg buku bantal. Jadi ga mudah robek. ^_^

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)