Hamil Sambil Mengasuh Batita



Hamil sambil mengasuh batita gak pernah terbayangkan sebelumnya oleh saya. Anak kedua lahir setelah Kakak Kifah berusia 5 tahun, udah agak dewasa, lebih mandiri dan tentunya gak selalu nempel terus sama mamahnya.

Beda dengan hamil yang sekarang, Aldebaran masih 21 bulan pas tau saya hamil. Masih nempel, masih digendong-gendong, dan masih menyusui ASI juga.

Jujur, yang paling bikin galau adalah Al masih menyusui. Memang sih, saya merasa kok kuantitas ASI 3 bulan terakhir ini menurun drastis, tapi saya belum curiga kalau saya sedang hamil lagi. Saya pikir oh mungkin karena Al tambah gede dan makin banyak konsumsi ASInya.

Ketika tahu saya hamil, barulah tersadar bahwa produksi ASI menurun karena memang hormonnya terganggu, karena ada janin lagi yang berkembang di dalam rahim.

Baca juga: Rezeki Tak Terduga


Dan seketika saya langsung kepikiran untuk menyapih Al.

Sedih sih sebenrnya, waktu Kifah dulu menyusuinya sampe 2 tahun, sedangkan Al kurang 3 bulan lagi. Walau awalnya saya mikir, karena memang mau Ramadhan, yaudah sih nanti sekitar akhir Maret atau April mau disapih dalam rangka menyambut Ramadhan.

Saya mau shaum, dan pengennya gak sambil menyusui. Karena tahun lalu udah ngalamin dan subhanalloh tantangannya jauh lebih besar ternyata.

Al mendadak disapih, jadinya agak rewel lah dia. Udahnya mah habis suntik DPT di Posyandu, Al demam dan sakit tangannya, sambil disapih pula, duh gak tega bener liatnya waktu itu.

Nangis terus, maunya digendong, dan badannya juga jadi lebih kurus. Gak mau makan dan masih nanyain terus ASI.

Ketika Al sakit habis imunisasi, saya pun ikut sakit. Karena semalaman gak tidur, bergadang gendong-gendong Al yang masih rewel. Akhirnya saya minta bala bantuan ke mamah. Mamah datang, dan supaya saya bisa istirahat, Al dibawa ke rumah mamah.

Sedih sih, Al dibawa nginep, sambil disapih juga sebenernya. Di rumah juga jadi hampa dan kayak ada yang ilang.

*balada emak-emak, giliran anak ada di rumah ngerasa ribet dan capek, giliran anak lagi gak ada kok kayak hampa terasa hidupku tanpa dirimu, mwahaha.

Ya begitulah pokoknya. Al dibawa, saya istirahat di rumah, tiap hari sendirian karena Kifah sekolah dan Abbiy juga kerja.

Duh begini ya rasanya hidup dalam kesendirian. Dan ternyata ada anak di rumah itu sebuah nikmat yang luar biasa. Ya Alloh, maap ya Alloh, suka gak sabaran ngurusin anak-anak, padahal kalau mereka lagi gak ada, hidup emak galau luar biasa.

Aldebaran yang Masih Bayi

Ternyata oh ternyata, walau gak bisa dibilang kesundulan banget sih, karena jarak yang cukup lumayan, 21 bulan, tapi tetep aja beda waktu hamil dengan kondisi anak yang udah gede, dan kondisi anak sekarang masih butuh emaknya banget.

Jadi mikir, hebat banget ibuk-ibuk yang punya anak yang jaraknya dekat-dekat, apalagi masih sesama batita, masya alloh pasti luar biasa itu di rumah.


Walau orang lain suka bilang, "Enak lah, repot sekalian, entar tinggal ngegedein aja." 
"Iya emang repot, Bu. Tapi gak ada yang bantuin mah ya tetep aja capekkkk."

Kudu bener-bener sabar.

Hamil Kebo

Alhamdulillahnya kehamilan ketiga ini saya gak morning sickness, mual , muntah atau gimana. Kemarin sakit ya emang karena sakit, kelelahan, flu berat, dan kata dokter emang kena virus.

Jadi bawaanya meriang aja gitu di rumah, dan gak bisa kena angin atau air dingin. Langsung badan sakit dan masuk angin. Padahal sebelumnya hobi banget leyeh-leyeh sambil dikipasin.

Hamil kali ini persis kayak waktu hamil Kifah, gak ada rasa menganggangu dan tetap semangat beraktivitas. Beda sama hamil Al yang sampe mabok berat, gak makan nasi sampe 4 bulan, dan bawaanya emang mual terus setiap hari.

Dan awalnya saya jujur aja takuttt banget. Takut hamilnya ripuh, takut Aldebaran sama Kifah gak keurus, apalagi Al masih nempel.

Aldebaranku

Sampai akhirnya saya berdo'a sebener-benernya berdo'a, minta sama Alloh supaya dikuatkan dikehamilan kali ini, gak dikasih morning sickness atau mual, dan alhamdulillah do'a saya diijabah sampai sekarang usia kandungan 13 weeks alhamdulillah sehat wal'afiat insya alloh.

Tips

Ya ampun sok-sok ngasih tips ya, hehe. Padahal apalah diriku, masih banyak ibuk hebat luar biasa diluar sana yang kuat mengasuh lebih dari satu balita di rumah.

Tapi mudah-mudahan sih tips sederhana dari saya ini bisa membantu Mama, ibu, ummi yang mungkin senasib dengan saya, sedang hamil sambil mengasuh balita.

1. Jaga kondisi badan.

Kalau udah gini, kita harus pantang banget buat ngedrop. Jangan sampai tepar atau tumbang dan berujung masuk klinik atau Rumah Sakit.

2. Banyak Makan

Kata mamah, pas hamil ini, saya malah keliatan kurusan. Padahal kalau saya inget sih, makan malah lebih banyak dari biasanya. Mungkin karena bagi dua asupan makanan dengan dedek bayi di dalam perut, sekaligus keperluan energi untuk ngasuh dua kakaknya. Jaid makanan yang saya makan terhempas begitu saja. Wekekek.

3. Tetap Bahagia

Yang saya rasa ketika awal tahu hamil dan masih punya balita adalah SEDIHHH BANGETTT. Gak tau ya malah takut dan sedih, entahlah itu wajar atau nggak. Tapi makin kesini, dan abbiy juga bilang gak boleh sedih-sedih, karena akan ada dua batita lucu di rumah, kebahagian kita justru gak akan putus, mereka akan tumbuh makin lucu dari hari ke hari nanti.

Iya juga sih, jangan dibayangin repotnya terus. Karena gak akan ada habisnya, pikirin yang seneng-senengnya aja. 

4. Komunikasi sama Suami

Alhamdulillah sih, Abbiy ngeh kalau sekarang harus lebih deket sama Aldebaran, supaya dia gak ketergantungan Umminya terus. Soalnya nanti kan ada adek bayi yang pasti nempel juga ke Umminya. Dan pelan-pelan memang sekarang Aldebaran makin deket sama Abbiynya.

5. Berdo'a

Seharusnya berdo'a ini diurutan pertama ya. Heuuu.

Jangan pernah deh meremehkan kekuatan do'a, karena do'a itu adalah senjatanya orang mukmin. Alloh lah yang memegang kendali atas segala sesuatu, memberikan izin terhadap sebuah kejadian, jadi kalau capek, lelah, atau merasa gak sanggup, berdo'alah. Minta padaNya semoga bahu ini makin dikuatkan dan diberikan kemudahan. Amiinnn.


***

Puji syukur, alhamdulillah. Mudah-mudahan, dengan amanah yang baru ini, saya bisa tetap kuat dan bahagia. Hamil sambil mengasuh batita insya alloh mudah kalau kita berpikir mudah, dan mudah-mudahan diberikan kelancaran hingga lahiran nanti olehNya. Amiinnn.

Ibuk-ibuk, yang sedang hamil juga sambil mengasuh Batita, atau yang sudah berpengalaman, boleh dong sharingnya di kolom komentar. Gimana sih suka dukanya?













2 komentar

  1. Semoga kehamilannya dimudahkan ya Mba sampai due date nya. Selalu senang ketika mendengar ada yang sedang hamil.

    BalasHapus
  2. Huhu, jadi sedih keingetan waktu awal hamil Aura dan Anin masih butuh banget perhatian dan segala hal TT__TT. Tapi, hamil mah emang rejeki banget, apapun kondisinya, berarti kita dianggap siap ya.. Semangat ya Ummi Tetty :*

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)