#ParenTalk: Aldebaran Mendadak Disapih



Waktu tau hamil lagi, Aldebaran usianya sekitar 20-21 bulan, hampir dua tahun. Dan waktu itu memang aku kepikiran buat nyapih Aldebaran karena produksi ASI udah gak banyak, dan sebentar lagi mau masuk bulan suci Ramadan.

Pengalaman puasa tahun lalu, sambil menyusui itu rasanya capek banget. Lebih lelah ketimbang hamil (nanti aku mau nulis juga, rasanya puasa pas sedang hamil dan gimana tipsnya supaya tetep nyaman puasanya).


Eh ternyata do'aku mau nyapih Aldebaran dikabulkan sama Alloh, dengan dijadikanlah ada adek bayi di dalam perut. Yaudah deh, niat nyapih Aldebaran makin bulat aja. Walaupun emang ada rasa kasian buat nyapih Al, dan banyak orang yang bilang dia disapih karena kesundulan, hmmm.



Baca juga pengalaman menyapih anak versi Amel di sini:




***

Dulu, seingetku, waktu ngegedein Kifah, Moms Pressure itu rasanya tinggi banget. Bedaaa jauhhh ketimbang sekarang ngurusin Aldebaran.

Kalau sekarang, aku nyapih Aldebaran sebelum dua tahun pun, perasaan masih biasa-biasa aja, beda sama zamannya Kifah, pasti hati gak tenang, apalagi ada gerakan WWL atau Weaning With Love atau lebih dikenal dengan menyapih anak tanpa paksaan, alias terserah mau kapan anaknya melepaskan diri dari ASI, asalkan dia bahagia. Dan beneran, ada anak yang disapih usia 3 bahkan 4 tahun.

Dan ini adalah salah satu Life Goals banget buat para Emak, bisa WWL anaknya, dan apalah yang meyapih anak dengan jalan pake obat merah, lipstik, atau brotowali. Dianggap tradisional dan bikin anak unhappy.



Aldebaran waktu ikut sholat Idulfitri 1439 H kemarin

Belum lagi soal BLW atau bayi yang makan sendiri, pilih makan sendiri, bahkan makanannya gak dihalusin. Tentunya bikin galau para emak yang bikin MPASI pake blender atau disaring pake saringan kawat, wkwkwk.

Seperti kasusnya Andien yang dikritik waktu Kawa anaknya makan dengan cara BLW, dan dia udah makan steak dari masih bayi begitu. 

Sungguh, terjebak dalam Mom War dan perbedaan pendapat itu sungguh tidak mengenakan ya, dan pas besarin Kifah dulu, aku kok berasa dalam pusaran itu. Bikin stress dan suka menilai buruk pilihan diri sendiri.

Kembali ke masalah nyapih Al secara mendadak karena aku yang dinyatakan hamil sama test pack.


Menyapih dengan Cara Tradisional

Al aku sapih dengan cara tradisional, istilah seremnya mah ditakut-takutin dan dibikin gak nyaman waktu menyusui. Abis udah disounding gak boleh nge-ASI lagi belum ngerti, dibilang mau punya adek ya apalagi, jadi mau gak mau deh Al disapihnya dengan jalan seperti itu.

Dan dulu pun pas nyapih Kifah aku pake cara tradisional juga, meski katanya yang baik itu disounding supaya anak mau berhenti dengan sendirinya. Tapi ya gimana, kudu nunggu anak usianya lebih dari 2 tahun kalau begitu. Karena anak mulai agak ngerti itu usia 3 tahun ke atas.

Ngungsi Ke Rumah Nenek

Selain karena mau nyapih, dan emaknya waktu itu agak sakit, Aldebaran ngungsi ke rumah neneknya selama 1 minggu.

Niatnya supaya dia lupa sama ASI dan gak nanyain lagi.

Dan kata Mamah sih di sana dia gak nanyain ASI, udah bisa minum air putih, susu, teh manis, dan nyemil yang lain. Tapi ya tetep aja sih agak cengeng dan rewel. 

Pas pulang juga wajahnya melas banget, kalau natap emaknya udah gak tahan pengen ngomong "ne**n* tapi dia tahu kalau dia gak akan dapet lagi *SAD T_____T


Sedih Karena Anak Gak Menyusui Lagi

Kalau ada yang bilang sedih banget anak gak bisa menyusui lagi, aku juga setuju kok. Tapi memang jadi ibu itu harus tegas dan 'tega' sewaktu-waktu saat dibutuhkan. Apalagi Al-Qur'an udah ngasih keterangan sampai usia 2 tahun. Berarti 2 tahun adalah batas aman untuk melepaskan ASI dari anak.

Sedih ya pasti sedih lah, 2 tahun itu gak berasa. Apalagi ASI itu adalah obat dari rasa sedih,  kecewa, marah, ngantuk anak. Pokoknya senjata utama kalau anak rewel dan cengeng, atau lagi gak nyaman.

Mellow? ya pasti, tapi Insya Alloh untuk kebaikan ibu dan juga anaknya. Dan setiap permasalahan pasti lah ada jalannya, termasuk dalam urusan menyapih anak.

Dan satu sih yang jadi catatan penting selama menyapih dua anak ini. Setiap anak itu beda dan unik, cara nyapihnya pun berbeda, ada yang sukses WWL dan ada yang ngga juga.

Pertama, jangan biarkan kita jadi merasa rendah diri dan gagal, ketika kita gak berhasil menyapih anak dengan WWL. Pakai jalan tradisional pun gak masalah banget. Yang penting kasih sayang kita tetap gak berkurang dan tau kebutuhan anak setelah masa penyapihan.

Kedua, kalau berhasil dengan cara WWL, usahakan tidak merendahkan ibu yang gak berhasil. Ini kalau aku liat kok jadi penyakit banget ya, di facebook atau di media sosial lainnya. Kalau ada ibu yang berhasil pake metode satu, suka adaaa ajaaa yang ngejustifikasi kalau metode yang lain itu jelek.

Baca juga: Susahnya Menikah

Hati-hati ya, hindari Mom Wars atau merasa paling benar dalam metode pengasuhan anak.

Udah punya anak dua mendadak jadi bijak ini, hahaha. Iya sih, soalnya Kifah dan Aldebaran itu beda banget, jadi bisa ambil kesimpulan atau cara pandang dari berbagai sudut pandang akhirnya.

Aldebaran makin deket sama Abbiy

Kenapa kita berhasil begini, ya karena anak kita memang bisa dikondisikan begini. Begitu pun sebaliknya, ketika gak berhasil, ya memang karena anaknya gak bisa dipakein cara yang dipakai buat anak lain.

Kesayangan Ummi yang makin gede

So, slow aja ya, Mak. Setiap pasangan ibu dan anak itu pasti punya kebutuhan yang berbeza-beza.

Alhamdulillah, Mei kemarin Al sudah 2 tahun, udah gak rewel dan makin suka cemal-cemil. 

Gimana, Mak? Punya pengalaman seputar menyapih anak? Sharing yuk di kolom komentar.


15 komentar

  1. Al senasib sama Anin, yg disapih karena kenyataan bahwa dia mau punya adik. Aura pun happy happy aja walopun pake cada tradisional, udah dikasi pengertian dan iya jawabannya, ya namanya bocah, tetep aja belum paham. Stay happy bumil dan abang Aal :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dua2nya belum ada yang berhasil WWL, yo wess lah

      Hapus
  2. Wah, Al mau punya adik. Menyapih memang kadang bikin mewek ya Mbak Tetty, krn ada hubungan emosional dg anak. Btw, mg lancar persalinan ketiganya :)

    BalasHapus
  3. Semua ibu pasti melakukan yang terbaik dengan caranya masing-masing ya, bun. Kita cukup saling support dan menghargai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betulll sekali, ga usah nyinyir apalagi saling menyakiti. Yang penting anak dan ibunya sehat bahagia.

      Hapus
  4. Saya ingat ketika adek yg paling kecil mulai distop mimiknya.. Mula mula sering di cubit hidungnya, hingga akhirnya benar2 lepas..

    Sekarang ia sudah mau masuk kuliah..
    Cepat sekali waktu berlalu


    kakve-santi(dot)blogspot.com

    BalasHapus
  5. Siklus yang harus dihadapi oleh orang tua. Tapi jangan jadikan beban. Nikmati prosesnya karena setiap anak berbeda. Terimakasih sudah share pengalamannya!

    BalasHapus
  6. Masing2 ibu mungkin beda2 pas jalanin puasa saat menyusui ya mba. Aku ngalamin alhamdulillah lancar banget. Jumlah Asip selama puasa yang diperoleh pun sama saat sebelum puasa. Proses menyapih emang kadang bikin melankonis nih mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setiap kondisi ibu pas puasa emang beda, dan aku waktu menyusui dulu merasa payah banget, tapi alhamdulillah selesai sebulan dengan penuh perjuangan

      Hapus
  7. Aku melow banget waktu Boo menyapih dengan sendirinya pas 15 bulan. Pinginnya Kan sampe 2 tahun ya, tapi entah kenapa pas hamil Mika tetiba Boo gak mau nenen lagi.. Huhuhuw.. Tapi yoweslah, drama nyapih gak ada.. hehe.. Nah, pas Mika ngalamin juga dramanya.. Disapih pas 25 bulan.. Tega gak tega, tapi aku teges juga karena udah 2 tahun lewat.. Cuma 2 apa 3 hari drama trus udah deh gak nen lagi.. :D

    BalasHapus
  8. Aku berhasil nyapih dastan usia 3 tahun Mba.. susah memang wwl itu.. makanya aku ngga maksa or buat cara ekstrem agar berhenti nenen, Alhamdulillah saat dastan usia 3 tahun dastan janji ngga nenen lagi.. dan Alhamdulillah dastan komitmen ngga nenen lagi walaupun lebih 1 tahun hehe

    BalasHapus
  9. Wah si ganteng udah gak nenen nih. Semoga akur2 ya nanti sama dedenya.

    BalasHapus
  10. Jadi inget kisah mba Leyla tentang anak ke satu&dua karena sikon seperti tetty si kecil dititip ke Garut. Pasti kebayang sedihnya,cuma harus ya demi next berjalan dengan lancar. Moga terus dimudahkan ya

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)