Begini Rasanya Kesundulan


Kata orang-orang, kalau hamil dalam jarak dekat, alias kakaknya masih pada batita, bahkan dibawah satu tahun, itu namanya kesundulan.

Entah diserap dari bahasa apa sih istilah "kesundulan" itu, bagaimana asal mulanya, akupun tak tahu menahu, tapi istilah ini udah sering aku denger di masyarakat baik off line mau pun on line.

Wkwkwk, masyarakat sekarang ada yang nyata ada yang gak nyata soalnya.

Bahkan, beberapa temen Blogger pun ada yang sering sharing pengalaman "kesundulannya" di blog. Ada yang masih punya batita 8 bulan udah hamil lagi, 6 bulan udah hamil lagi, ya pokoknya deketan deh. Aku sendiri, kalau ngitung jarak usia Al dan kehamilan, ini bedanya 21 bulan kalau ga salah. Pas sebentar lagi Al disapih sebenernya.

Baca juga: Aldebaran Mendadak Disapih


Gak Nyangka Hamil

Hal yang paling jadi indikator kalau aku hamil adalah telat haidh. Awalnya sih biasa aja, toh emang sering juga telat haidh. Kadang telat seminggu, 5 hari, jadi ya santai aja jadinya.

Tapi ternyata ini telatnya sampai 2 minggu. Awalnya masih santai aja, tapi lama-lama kok khawatir juga. Khawatir hamil, hahahaha.

Dan akhirnya aku pun test pack, keluarlah hasilnya "Positif". Waktu itu posisi Al masih menyusui, dan memang lagi uring-uringan juga karena ASInya jadi sedikit.

ASI sedikit juga bukan tanpa sebab sih sebenernya. Sebelumnya, aku sakit. PD lecet dan bulak balik ke dokter karena rasanya sakit banget pas nyusuin Al. 

Setelah beberapa kali ke dokter, baru deh rada mendingan sakitnya, dan disitu juga Al jadi uring-uringan. Mungkin karena ASInya beneran jadi sedikit.

Masih gak nyadar kalau aku hamil waktu itu, padahal ASI jadi sedikit bisa jadi salah satu indikasi kalau memang sedang ada janin yang berkembang di dalam rahim. Duh, kalau ga nespek mah ya cuek aja, hahaha.

Udah gitu, yang juga bikin galau adalah aku mau berangkat trip ke Kuala Lumpur, ngeri ga bisa berangkat sambil hamil muda. Tapi Alhamdulilahnya, diberi kekuatan dan kesehatan oleh Allah swt buat jalan bareng ibu mertua ke negeri jiran bareng rombongan Blogger Muslimah April lalu.

Baca juga: Pengalaman Naik Pesawat Terbang Saat Hamil

Gak Enaknya Kesundulan

Hampir semua orang pasti berpikir yang namanya kesundulan pasti repot banget. And that is true. Apalagi waktu hamil muda, masih mual dan sebagainya, harus sambil ngurusin si kakak yang masih batita, subhanalloh nikmatnya tak tergantikan.

Untungnya rumah mamah gak jauh banget dari rumah, akhirnya aku minta tolong mamah buat bantu jaga Aldebaran.

Selain "duka" nya adalah repot saat hamil muda, yang mau gak mau harus sambil ngurusin calon kakak, ketika hamil besar pun hampir sama. Sang calon kakak masih minta digendong-gendong.

Sampai ada yang suka nyeletuk kalau aku lagi gendong Al dengan perut yang udah maju ke depan.

"Aduh, linu banget liatnya. Gak apa-apa itu?"

Aku sih ngerasanya biasa aja, asal jangan kelamaan. Dan mulai besar usia kehamilan, makin sering ngajak Al jalan sendiri dari pada digendong. Walaupun teuteup, kalau lagi ngadat mah masih minta gendong.

Baca Juga: Mitos Kehamilan yang Sering Dianggap Fakta

Ada Sukanya Gak, Sih?

Dukanya kan sekilas udah aku ceritain di atas, nah kalau sukanya ada gak sih?

Allah itu Maha Baik, setelah kesulitan pasti ada kemudahan itu benar adanya. 

Jujur, di kehamilan ketiga ini, aku hampir minim keluhan. Ya ada sih, tapi ga kerasa banget gitu lah. Bahkan berasanya kok lebih bahagia. Padahal aku udah takut akan rasa bersalah, baby blues dan lainnya.

Pertama mungkin karena ada anak balita yang masih lucu dan menggemaskan.

Al masih 2 tahun, dan lagi lucu-lucunya. Kalau denger dia belajar ngomong itu kayaknya pengen ketawa aja bawaannya. Al juga masih wangi bayi, masih bisa dicium-cium. Nah, mungkin disitulah aku lupa kalau lagi hamil atau merasa gak enak badan karena hamil.

Baca juga: Review Spa Baby Little Bee dari Tupperware

Beda waktu hamil Aldebaran. Kifahnya udah 4 tahun, udah gede, jadi dia udah mandiri. Makanya gak terlalu menyita perhatian, al hasil berasa lah semua sakit yang ada di badan.

Kalau hamil Al dulu, aku cenderung gak bisa tidur karena emang udah cukup tidur kan. Kifah juga udah bisa tidur sendiri. Beda banget di hamil anak ketiga ini, Aldebaran masih "nguras energi" emaknya, bahkan sekarang suka begadang juga. Tidur jam 1 jam 2 pagi, emaknya mau gak mau ikut nemenin dan ngantuk terus sepanjang hari.

Ya jadinya malem ngantuk, siang ngantuk banget. Padahal dulu mah di usia kandungan 36 weeks kayak sekarang paling bisa tidur itu jam 3 atau jam 4 pagi.

Baca Juga: Hamil Sambil Mengasuh Batita

Ruaarrr biasa yaaah, Allah mah udah tau takaran-takarannya kalau ngasih "ujian" bagi hambaNya.

Kedua, stimulus bayi dalam kandungan jadi lebih mudah. Orang akunya ngomong terus sama Al, pake bahasa bayi, pake cara ngomong yang dilucu-lucuin. Jadi berasa kayak ngomong sama yang lagi di dalem perut juga.

Malah kadang adek bayi yang di perut suka gak bisa diem kalau Al lagi ngoceh atau nyanyi-nyanyi, mungkin merasa diajak ngobrol kali ya, hihihi jadi gemashhh sendiri.

***

Insya Alloh, adek bayi di dalam kandungan sudah berusia 36 weeks, perkiraan lahir akhir bulan September ini atau awal Oktober 2018. Jenis kelaminnya Insya Alloh, laki-laki (lagi).

Horeeee, punya Body Guard 4 orang di rumah. Paling cantik sendiri, hahaha.

Mudah-mudahan persalinan berikutnya ini sehat dan lancar, amiinn yaa robbal 'aalamiinn. Dan nanti main yang akur ya sama Aa Kifah dan Babang Al.

Coba dong, Mamak-mamak yang kesundulan juga, boleh sharingnya di kolom komentar.

 Thank Youuuu :D

10 komentar

  1. Oh istilahnya kesundul ya teh..baru tau nih..
    Nice info jg nih th..jadi punya gambaran gimana rasanya kalau hamil trs jarak sama kakaknya tuh deketan sma yang aga jauh gimana rasanya.
    Trs kebayang juga gimana gemas pas tth ngbrol sama al bayi yg di dalem juga ikut g mau diem
    Mudah²an lungsur langsar ya teh..aamiin

    BalasHapus
  2. Hahaha, ngakak ih pas kalimat masyarakat ada yg nyata dan engga :p

    Alhamdulillah, sebagai senior (senior kesundulan wkwk) nikmatin aja ya, apalagi gak lama baby boy (again) mau lonching. Nambah rame di rumah... Yeay, omongam orang mah usah dihiraukan :D

    BalasHapus
  3. Bismillah moga dilancarkan ya, Aamiin.dari aku gadis sampai emak eau lunya anak 5...saluteeee banget sama emak-emak kesundulan. Gak kebayang ada yang ASI tandem, ada yang lagi nyidam harus asuh anak kicik. Pokoknya luarbiasa hebat menurutku

    Sehat selalu bumil dan Al sang calon kakak

    BalasHapus
  4. Ini sih aku banget, punya anak 3 jaraknya berdekatan....xixixixi

    BalasHapus
  5. Aamiin, semoga lancar persalinannya ya Teh, asyik rame bakalan ada 3 laki-laki.

    BalasHapus
  6. Paling deg degan kalo kesundulan, soalnya sekarang bocahnya sudah dua, haha. Semoga lancar proses persalinannya Mba'. :)

    BalasHapus
  7. Waah sehat sehat ya teh, semoga Alloh lancarkan persalinannya, aamiin :)

    BalasHapus
  8. kesundulan..ia aku juha baru denger dari sodara istilah itu hehe..tapi 21 bulan ga terlalu kesundulan kayaknya jeng hehe...

    wah keponakan tante laki2 lagi..
    nanti al sama dede baru diajarin karate sama abang kifah hihi...ga sabar

    BalasHapus
  9. Sehat selalu ya bumiiil.. Aku dulu pernah kesundulan, eh sengaja disunduk sih .Hehe

    BalasHapus
  10. Dibawa asik aja yaaa.. dikasih rezeki lagi sama Allah dan emang dikasih kepercayaan juga. Semoga sehat sampai lahiran yaa

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)