Toilet Training Aldebaran Part 1


Selain drama menyapih, kalau kita punya Batita, drama selanjutnya adalah drama toilet trainning alias lepas popok.

Kalau dari bayi udah dibiasain pakai popok sekali pakai atau pospak, pasti deh drama berikutnya adalah "bagaimana caranya ngelepas pospaknya?"

Masalahnya anak kan udah biasa banget pakai popok, pipis tinggal wer, mau pup juga tinggal ngeden aja, heheu.

Apalagi kalau daya serap si popok bagus, yaudah aja dia tambah gak ngerasa basah atau gak nyaman. Kecuali pospaknya udah penuh banget atau bocor.

Aldebaran sekarang udah 2 tahun 4 bulan, mulai saya coba lepas pospaknya kalau di rumah.

Sebenernya sih udah saya lakukan pas bulan Ramadhan kemarin, tapi karena bentrok sama lebaran, saya pakaikan lagi pospaknya karena terpaksa.

Masa iya entar dia pipis dan pup sembarangan di rumah nenek, atau di jalan pas lagi mudik. Yaudah lah jadinya selama sebulan (2 minggu sebelum dan setelah lebaran) Aldebaran saya pakaikan pospak lagi.


Pasca Lebaran

Pasca lebaran saya mulai lepas pospaknya Aldebaran. Karena saya lagi hamil dan gak kemana-mana, jadi ini pasti bisa deh ngawasin Aldebaran yang lagi belajar ngerasa-ngerasa kalau mau pipis atau pup.

Tapi ternyata rencana gak berjalan mulus kayak kulitnya si Lucinta Luna. Aldebaran masih gak bisa bilang dan nahan pipis. Dan sekarang proses toilet training itu udah berjalan 3 bulan-an.

Kendalanya apa aja?

1.Belum bisa bilang

Padahal udah diulang-ulang, "Kalau mau pipis Aldebaran bilang yaa." 

Lah tapi tetep aja dia wer di sembarang tempat. Bahkan dia nyeletuk "Pipis di karpet, yaahh pipis di karpet yaahh."

Gitu aja dia ngomong, diulang-ulang -______-

Kadang udah pipis baru bilang, "Mi, mau pipis." Pas diliat lantainya udah tergenang air pipis dan dianya udah gak nyaman karena celananya basah.

2.Banyak tempat yang kena najis

Ini juga jadi masalah, mau sholat jadi harus inget-inget dulu, apa Aldebaran pernah pipis di TKP apa nggak.

3.Capek ngepel

Ini juga, karena pipis sembarangan, harus sering ngepel. Udah gitu ngeri masih ada bekas najisnya juga yang bikin sholat gak sah dong kalau kena.

Selain di lantai, Aldebaran juga suka pipis di karpet. You Know Lah, nyuci karpet beratnya naudzubillah kalau ga ke laundry.

4.Boros celana dan banyak cucian

Mau gak mau saya pake sistem cuci kering pake. Jadi udah nyiapin ember berisi sabun begitu, kalau Aldebaran pipis di celana langsung masukkin ember yang udah mengandung sabun, bilas, dan jembreenggg.

Celana kodok atau pop buat toilet trainning Aldebaran

Hahaha, di Citayam gak ada jemur soalnya, adanya Jembreengggg. Wkwkwkwk.

5.Capek

Yaiya lah, capek nyuci celana, ngepel, capek hati juga kalau lagi makan atau istirahat tiba-tiba Aldebaran bilang, "Mi, pipis." Atau "Mi, eek."

Yaaahhh, buyar dah nafsu makan.

Apakah ada kemajuan?

Udah 3 bulan masa gak ada kemajuan, Alhamdulillah ada walau dikit.

1.Udah bisa diminta pipis di kamar mandi. Biasanya saya ajak pipis di kamar mandi kalau bangun bobo, mau bobo, atau abis banyak minum.

Sebelumnya mah kalau diminta pipis di kamar mandi dia diemmm ajaaa. Gak ngerti kali ya. Terus pas udah keluar kamar mandi dan pake celana, eh malah pipis.

Adeuhhh. 

Alhamdulillah sekarang mah udah bisa diminta pipis di kamar mandi, yeayyy.

Dan enaknya toilet trainning ini sebenernya adalah iritttt pospak. Pake pospak kalau celana dalem habis atau mau pergi aja.

Dulu yang biasanya satu pack buat seminggu, sekarang bisa sebulan. *prestasi banget ini* 

Tapi masih ada PR berikutnya, Aldebaran belum bisa bilang kalau mau pup. Jadi masih pup di celana aja sampe sekarang.

Cuman ada ciri-cirinya sih kalau dia mau pup. Aldebaran pergi sendiri ke kamar atau ngumpet dibalik pintu atau tembok. Jadi, kalau dia udah mau ngumpet, buru-buru deh diungsikan ke kamar mandi.

Walau keseringannya mah gagal, hahaha.

Alhamdulillah, makin "hidup" aja di rumah. Dari drama Abang Kifah, Aldebaran, yang suka kocak-kocak, ditambah nanti ada dedek bayi yang nambah keriuhan seisi rumah.

Semangaattt ngerjain PR bareng Aldebaran, yeaahhh! Mudah-mudahan cepet selesai, amiinnn.


3 komentar

  1. Dek Aldebaran nih pasti pintar banget ya mba. Anak bisa belajar secara bertahap. Jadi ya mungkin awalnya dia kagok untuk toilet training tai ntar lama lama juga makin pintar :). Apalagi nanti akan ada dedek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini emaknya harus sabar banget, harus sampe bisa bilang dan pipis/pup di kamar mandi

      Hapus
  2. Sama mba kaya anakku usia 27 bulan, kalau mau BAB pasti ciri-cirinya berdiri diem aja atau mojok di antara kulkas sama televisi wkwkwk

    Proses TT itu emang butuh effort banget, kita ga boleh bosen2 ngarahin. Anakku juga dulu prosesnya 3 bulan baru lulus TT haha dan bener banget, lagi masih proses aja pospak itu jadi irit banget. Apalagi skrg yg emang udah lulus TT

    Semangat mba buat proses TT nya. Aku malah menyapih nih yg belum sukses2 :D

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)