Gak Sengaja 'Menyapih' Gadget dari Anak-Anak

Sudah berjuta artikel saya baca tentang anak yang kecanduan gadget. Tapi tetep aja saya belum bisa melepaskan gadget lebih utama tablet dan handphone buat anak-anak.

Memang sih bukan mainan utama, anak-anak juga gak kecanduan banget. Gadget dipake buat pengalihan isu aja, apalagi saya baru bersalin anak ketiga. Mau gak mau, Aldebaran (2,5 tahun) jadi suka saya kasih youtube buat mengalihkan perhatiannya, apalagi kalau saya lagi sibuk ngurusin bayi, dan gak ada yang bantu-bantu di rumah.

Tapi masalahnya ada satu hal yang bikin jengkel ketika anak-anak main gadget, yaitu mereka jadi emosian.

Kifah (7 tahun) pun sama, jadi emosian banget. Hingga akhirnya, tablet yang dia beli dari uang khitanannya itu pecah, dia banting sendiri.

Menyesal dan nangis gara-gara tabletnya pecah, Kifah otomatis ga bisa main gadget lagi. Kami pun orang tuanya gak mau minjemin.

Adiknya, Aldebaran ikut kena imbasnya. Al ga bisa pinjem tablet ataupun hape ummi dan abbiynya.

Hikmah dibalik Kejadian

Siapa yang gak kesel dan mangkel liat tablet yang dibeli mahal-mahal pecah/retak begitu. Rasanya beneran marah. Tapi mau gimana lagi, udah pecah begitu, dibenerin juga pasti mahal kan? Yaudah sementara didiemin dulu, nanti dibenerin (kalau udah ada alokasinya) dan yang pakai abbiy aja, buat kuliah.

Setiap kejadian memang mengandung hikmah, semenjak tablet kesayangan Kifah pecah, kita jadi ga pegang-pegang gadget lagi di rumah, wkwkwk.

Awalnya emang jadi rada aneh gimana gitu ya, anak-anak juga jadi ngadat nangis minta minjem HP, tapi teuteup ga kita kasih.

Alhasil beberapa kegiatan lain tercipta sendiri, diantaranya adalah:

1. Anak-anak jadi main terus sama abbinya.

Diinjek, dinaikin, ditimpa, dijenggut, dan banyak adegan lainnya yang dilakukan anak-anak di atas kasur atau kursi bersama abbiy.

Walau kadang mereka juga nangis karena gak sengaja kesenggol, kejedot atau ketabrak. Tapi lama-lama ketawa lagi.

2. Mainan lama jadi dimainin lagi

Mainan yang udah pensiun jadi dimainin kembali. Anak-anak malah jadi lebih kreatif mainnya. Main UNO, main bola bowling, main mobil balap sambil bikin sirkuitnya sendiri.

3. Anak-anak jadi baca buku dan nulis

Meski gak terlalu intens baca dan nulisnya, tapi mendingan sih, ada buku yang dibaca, walau udahannya dicorat-coret bahkan sobek.

4. Nonton TV sambil ketawa bareng

Akhir-akhir ini kita lagi seneng nonton Baper Kids di Kids Channel. Selain buat belajarnya Kifah karena memang games buat anak SD, ummi dan abbinya juga jadi suka ngakak bareng karena emang lucu acaranya, hahaha.

Jadi lebih berasa punya quality time bareng keluarga kalau kayak gini.

5. Anak-anak lebih stabil emosinya

Waktu ada gadget, anak-anak suka tempramen, apalagi kalau loadingnya lama, sinyal gak ada, atau gadgetnya ngelag. Alhamdulillah, sekarang agak mendingan.

Walau masih ada sih ngambeuk-ngambeuknya. Yang penting gak nangis jerit-jerit karena sinyal gak ada.


Gadget emang ada gunanya juga, gak negatif terus kok. Buktinya Aldebaran, 2,5tahun udah hafal angka 1-10 dalam bahasa Inggris, warna dalam bahasa Inggris, dan jadi tau hewan dan benda-benda lainnya berkat video dan games edukatif yang ada di dalam gadget.

Tapi memang, nanti aja lah dikenalin lagi kalau udah gede dan bisa mulai mengerti, dewasa, dan bertanggung jawab.

Kalau Mommies sekalian, ada pengalaman "nyapih" gadget juga? Sharing yuk di kolom komentar.


3 komentar

  1. Sama. Anak saya 3 tahun matanya kedip2. Kering kali ya. Akhirnya pernah stop sementara.

    BalasHapus
  2. Bener mba, pernah ngalamin juga, "nyapih" gadget karena hape nya rusak..lebih gampang sih, ada rasa bersalah juga anak2nya..

    BalasHapus
  3. Nah sama nih Mba, ini yang aku rasain waktu aku detox gadget dari Naeema. Ku bilang kalo kamu sudah bisa bertanggung jawab aku akan kasih lagi. Dan kegiatan diatas yang Mba ceritain itu kejadian sama Naeema dan kita sekeluarga. Jadi lebih punya quality time.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung dan berkomentar, semoga kita selalu menjadi ibu yang bahagia :)